Jumat, 24 Maret 2017

Petani akui cabai cepat busuk akibat cuaca

| 1.909 Views
id cabai, harga cabai
Petani akui cabai cepat busuk akibat cuaca
ilustrasi: Petani melakukan perawatan rutin cabai rawit organik, di Desa Boludawa, Kabupaten Bone Bolango, Gorontalo, Selasa (11/10/2016). (ANTARA FOTO/Adiwinata Solihin)
Cirebon (ANTARA News) - Petani cabai yang berasal dari Kabupaten Kuningan, Jawa Barat, mengaku cabai mereka yang dipanen cepat membusuk dan pohon banyak yang rusak diakibatkan cuaca seperti sekarang ini, dimana hujan terus mengguyur.

Seorang petani cabai asal Kuningan, Sunardi (48) di Kuningan, Selasa, mengatakan dengan intensitas hujan yang tinggi seperti sekarang ini, mengakibatkan hasil panen cabai cepat membusuk dan banyak terjangkit penyakit.

"Faktor cuaca sangat berpengaruh, apalagi hujannya terlalu tinggi, jadi cabai pun cepat busuk," kata Sunardi.

Ia menuturkan selain mengakibatkan cabai cepat membusuk, cuaca seperti sekarang juga merusak tanaman, dikarenakan banyak tanaman mati.

Kenaikan harga cabai juga tidak terlalu dirasakan oleh oara petani, sebab meskipun harga sedikit mahal, namun penghasilannya menjadi turun drastis, karena banyak pohon cabai rusak.

Ia bersama rekan-rekan petani lainnya, menjual cabai rawti dengan harga Rp60-Rp70 ribu perkilogramnya kepada Bandar.

"Biasanya, bandar langsung datang ke rumah petani, untuk mengambil cabai," tuturnya.

Sunardi mengatakan imbas dari tingginya intensitas hujan, juga mengganggu masa panen cabai, dimana biasanya cabai bisa dipanen dengan waktu 15-20 hari, kini baru bisa dipanen dalam waktu 30 hari.

"Jadi lebih lama juga panennya, tidak seperti biasanya yang paling 15-20 hari," katanya.

Editor: Ruslan Burhani

COPYRIGHT © ANTARA 2017

Berita Lainnya
Komentar Pembaca
Baca Juga