Selasa, 30 Mei 2017

Arcandra tetap tegaskan lelang skema "gross split"

| 3.541 Views
Arcandra tetap tegaskan lelang skema
Wakil Menteri Energi dan Sumber Daya Mineral (ESDM) Arcandra Tahar. (ANTARA News)
Kalau ditanyakan banyak yang mau atau tidak? Itu adalah 'investment strategy' dari investor."
Jakarta (ANTARA News) - Wakil Menteri Energi dan Sumber Daya Mineral (ESDM) Arcandra Tahar tetap menegaskan bahwa lelang wilayah karya menggunakan skema bagi hasil yang biaya operasionalnya diserahkan kepada kontraktor (gross split).

"Untuk blok baru kita tetap pakai gross split yang ditawarkan. Kalau ditanyakan banyak yang mau atau tidak? Itu adalah investment strategy dari investor. Apakah blok yang ditawarkan menarik atau tidak? Menariknya itu dari segi datanya," kata Arcandra di Jakarta, Jumat.

Gross split merupakan skema bagi hasil yang biaya operasionalnya diserahkan kepada kontraktor kerja sama, tanpa menggunakan anggaran pendapatan dan belanja negara (APBN) layaknya cost recovery yang diterapkan dalam skema bisnis sebelumnya.

Cost recovery adalah pengembalian biaya operasi dari kegiatan eksplorasi dan eksploitasi pertambangan (hulu) minyak dan gas bumi dan diperhitungkan sebagai pengurang dari bagian migas yang akan dibagi antara pemerintah dan perusahaan,

Terkait dengan lesunya tanggapan terhadap skema gross split dari investor, Arcandra menanggapi jangan hanya dilihat dari satu sisi, karena iklim investasi memang sedang menurun dalam bisnis minyak dan gas bumi (migas).

"Kalau sekarang kan lebih terbuka dari hal-hal yang dulu pernah dibuat. Kami buka sekarang, apa saja yang dibutuhkan. Jadi, bukan iklim investasinya, ada kombinasi antara investor strategy ke depan akan seperti apa," katanya.

Ia menambahkan masih melihat dulu perkembangan investasi ke masa depan, dan tidak ingin berkomentar terkait optimistis atau tidaknya.

Editor: Priyambodo RH

COPYRIGHT © ANTARA 2017

Komentar Pembaca
Baca Juga