Senin, 25 September 2017

Bengkulu bentuk tim percepatan koridor gajah sumatera

| 3.327 Views
Bengkulu bentuk tim percepatan koridor gajah sumatera
Seekor gajah sumatera (Elephas maximus sumatranus) (FOTO ANTARA/Irwansyah Putra)
Bengkulu (ANTARA News) - Pemerintah Provinsi Bengkulu membentuk tim percepatan koridor gajah sumatera (Elephas maximus sumatranus) di kawasan bentang alam Kerinci Seblat di Kabupaten Bengkulu Utara dan Mukomuko, Provinsi Bengkulu.

"Tim ini akan menyiapkan semua kebutuhan pembentukan koridor gajah sumatera di bentang alam Kerinci Seblat," kata Kepala Dinas Lingkungan Hidup dan Kehutanan Provinsi Bengkulu Agus Priambudi, di Bengkulu, Selasa.

Pembentukan tim tersebut merupakan salah satu rumusan diskusi inisiasi pembentukan koridor gajah sumatera di bentang alam Kerinci Seblat yang digagas Balai Konservasi Sumber Daya Alam (BKSDA) Bengkulu-Lampung.

Tim tersebut juga diperkuat BKSDA Bengkulu-Lampung, Bappeda Provinsi Bengkulu, akademisi Universitas Bengkulu, dan Akar Network, konsorsium delapan lembaga lingkungan yang bekerja di sekitar kawasan Taman Nasional Kerinci Seblat (TNKS).

Agus menyatakan, tim ini akan menginisiasi pembentukan koridor gajah sumatera berupa Kawasan Ekosistem Esensial (KEE).

Kepala BKSDA Bengkulu-Lampung Abu Bakar mengatakan saat ini diperkirakan tersisa 70 ekor gajah sumatera pada alam liar di Provinsi Bengkulu.

"Populasi yang tersisa ini kondisinya hidup terpisah karena fragmentasi kawasan hutan oleh perambahan liar dan permukiman," katanya lagi.

Keberadaan gajah yang terkotak-kotak dikhawatirkan akan mempercepat kepunahan gajah di Bengkulu, mengingat potensi perkawinan sekerabat akan tinggi.

Perkawinan sekerabat menjadi ancaman kelestarian gajah, karena perkawinan sedarah dapat menurunkan fungsi genetik.

Karena itu, koridor yang dibalut dalam KEE tersebut berfungsi menghubungkan antarwilayah yang terfragmentasi, sehingga antarkelompok gajah dapat terhubung atau bertemu.

Akademisi Universitas Bengkulu Gunggung Senoadji menambahkan perlu gerak cepat untuk menyelamatkan gajah yang tersisa.

"Gajah yang terkotak-kotak karena perambahan dan pembukaan hutan untuk kepentingan lain ini, akan memperparah konflik antara manusia dan gajah," katanya lagi.

Tim percepatan koridor tersebut diharapkan segera menyampaikan usulan kepada pemerintah daerah untuk ditindaklanjuti demi penyelamatan gajah sumatera di Bengkulu.

Editor: Heppy Ratna

COPYRIGHT © ANTARA 2017

Berita Lainnya
Komentar Pembaca
Baca Juga