Selasa, 26 September 2017

Menpora ingin BKPRMI ikut geliatkan olahraga

| 2.536 Views
Menpora ingin BKPRMI ikut geliatkan olahraga
Menpora Imam Nahrawi (ANTARA FOTO/Siswowidodo)
Banjarmasin (ANTARA News) - Menteri Pemuda dan Olahraga (Menpora) Imam Nahrawi menginginkan Badan Koordinasi Pemuda Remaja Mesjid Indonesia (BKPRMI) ikut menggeliatkan keolahraga, sebab stok atlet nasional saat ini sedang kritis.

Hal tersebut dinyatakan Menpora saat membuka acara Jambore Remaja Mesjid dan Silaturrahmi Ustadz dan Ustadzah se-Indonesia di Halaman Mesjid Sabilal Muhtadin Banjarmasin, Kalimantan Selatan, Rabu.

Dikatakan Imam Nahrawi, keolahragaan nasional tengah mencari atlet-atlet yang berjiwa kuat untuk berprestasi di tingkat internasional.

"Siapa tahun santri-santri di BKPRMI ini akan ada yang menjadi atlet nasional bisa menorehkan prestasi nantinya di tingkat internasional," paparnya.

Dia berharap, kegiatan yang diselenggarakan BKPRMI nantinya sebagaimana Festival Anak Soleh Indonesia (FASI) ini akan ada menyusupkan ajang olahraganya.

Sebab, lanjut dia, sangat diharapkan generasi-generasi muda Indonesia yang tergabung FASI yang diselenggarakan BKPRMI akan bisa berkiprah luas tidak hanya dikeagamaan, tapi juga di bidang lainnya, seperti olahraga.

Hal demikian dia harapkan, pondok pesantren yang menjadi bagian dari BKPRMI juga menggiatkan olahraga sebagai ekstra kulikuler, stok bibit alet nasional akan terus berlanjut.

"Berolahraga tentunya memiliki manfaat untuk menyehatkan badan, selain tujuannya untuk mencapai prestasi bagi mengharumkan nama negara, di pondok pesantren saya sangat yakin banyak sekali bibit atlet berbakat," ujarnya.

Dalam kegiatan itu, Imam Nahrawi juga melepas pawai taaruf kafilah Festival Anak Soleh Indonesia (FASI) X 2017 di Kota Banjarmasin, Kalimantan Selatan yang mulai diselenggarakan sejak 13-16 September.

Ada sebanyak 2.000 anak-anak santri dari 24 provinsi yang mengikuti gelar yang diselenggarakan BKPRMI ini yang rencananya akan dibuka Presiden RI Joko Widodo pada Jumat (15/9).

Editor: Ruslan Burhani

COPYRIGHT © ANTARA 2017

Berita Lainnya
Komentar Pembaca
Baca Juga