counter

Ada tawaran Kemenpan, Pemkot Depok ajukan tambahan kuota PPPK

Ada tawaran Kemenpan, Pemkot Depok ajukan tambahan kuota PPPK

Gedung Balaikota Depok. (Antaranews.com/Foto: Feru Lantara)

Pengajuan tambahan PPPK karena adanya penawaran dari Kementerian Pendayagunaan Aparatur Negara Reformasi Birokrasi
Depok (ANTARA) - Pemerintah Kota (Pemkot) Depok Jawa Barat mengajukan tambahan kouta penerimaan Calon Pegawai Negeri Sipil (CPNS) dan Pegawai Pemerintah dengan Perjanjian Kerja (PPPK)  berjumlah 139 orang sehingga totalnya mencapai 428 orang.

"Jumlah ini muncul setelah kami melakukan kalkulasi dengan kemampuan anggaran Pemkot Depok," kata Kepala Badan Kepegawaian dan Pengembangan Sumber Daya Manusia (BKPSDM) Kota Depok Supian Suri di Depok, Rabu.

Dia menjelaskan bahwa dari jumlah 428 orang tersebut, 128 untuk kuota CPNS dan 300 untuk PPPK karena komposisi antara CPNS dan PPPK harus 30 berbanding 70

"Pengajuan tambahan PPPK karena adanya penawaran dari Kementerian Pendayagunaan Aparatur Negara Reformasi Birokrasi (Kemenpan BR)," ujarnya.

Dalam penambahan kuota itu, pihaknya memprioritaskan tenaga fungsional pendidik dan kesehatan.

Untuk tenaga teknis lainnya, kata dia, pemkot bukan tidak membutuhkan melainkan arahan dari Kemenpan RB memprioritaskan dua tenaga fungsional tersebut.

"Memang kami butuh banyak tenaga teknis, antara lain tenaga ahli pajak, akuntansi, teknis pengawas bangunan, dan fungsional tera. Namun, dari Menpan sendiri untuk tenaga di luar pendidik dan kesehatan moratorium terlebih dahulu," kata dia.

Baca juga: Lowongan CPNS dibuka di Depok
Baca juga: Usai melahirkan guru honor di Kalteng langsung ikut seleksi PPPK
Baca juga: Menteri PAN-RB sebut 362 Pemda sampaikan usulan kebutuhan pegawai

Mendikbud targetkan seluruh guru honorer diangkat 2023

Pewarta: Feru Lantara
Editor: M. Hari Atmoko
COPYRIGHT © ANTARA 2019

Komentar