counter

Pidato Kenegaraan

Pengamat : Menteri harus kerja keras pindahkan ibu kota

Pengamat : Menteri harus kerja keras pindahkan ibu kota

Presiden Joko Widodo dengan baju adat suku Sasak NTB menyampaikan pidato kenegaraan dalam rangka HUT Ke-74 Kemerdekaan RI dalam Sidang Bersama DPD-DPR di Kompleks Parlemen, Senayan, Jakarta, Jumat (16/8/2019). (ANTARA FOTO/Sigid Kurniawan)

Jakarta (ANTARA) - Pengamat kebijakan publik Agus Pambagio mengatakan bahwa para menteri dalam kabinet Presiden Jokowi harus bekerja keras untuk memindahkan ibu kota ke Kalimantan.

"Selama ini kan sudah lama keinginan pindah Ibu Kota tapi tidak terlaksana. Nah sekarang diperintahkan langsung oleh presiden, jadi pembantunya (menteri) harus bekerja keras bagaimana mewujudkan itu," kata Agus Pambagio ketika dihubungi Antara di Jakarta, Jumat.

Baca juga: Pengamat nilai pidato Jokowi 'kenegarawanan'
Baca juga: Round up: Kata pengamat dan politisi soal Pidato Jokowi
Baca juga: Relawan DKI Lampung apresiasi Jokowi terkait pemindahan ibu kota


Menurut dia pemindahan Ibu Kota ke Kalimantan saat ini tidak hanya sekadar wacana setelah Jokowi meminta izin dan dukungan untuk memindahkan Ibu Kota ke Pulau Kalimantan dalam pidatonya di sidang tahunan MPR/DPR.

"Kalau yang lalu kan belum diperintahkan, kalau sekarang sudah dan telah minta izin ke DPR. Jadi tinggal dibahas. Memang harusnya begitu," ujarnya.

Namun menurut dia para menteri pembantu Jokowi memiliki pekerjaan rumah besar dalam proses pemindahan Ibu Kota ke Kalimantan. Apalagi belum ditentukan kandidat kota mana di Kalimantan yang akan dipilih sebagai Ibu Kota negara baru.

Selain itu, dia mengatakan belum banyak kajian dibuat yang berkaitan dengan pertimbangan pemindahan Ibu Kota ke Kalimantan.

"Itu yang harus dikaji kan belum ada. Potensi konflik-konfliknya apa saja kan belum tahu. Harus dikaji semua. Apa benar ini tidak rawan gempa atau banjir," imbuhnya.

Baca juga: DPRD Jateng siap kurangi kunjungan kerja
Baca juga: Wali Kota dan DPRD Kota Madiun siap bangun SDM unggul

Pewarta: Yogi Rachman
Editor: Tasrief Tarmizi
COPYRIGHT © ANTARA 2019

Ketua MPR: SBY bersedia hadiri pelantikan Jokowi-Ma'ruf

Komentar