Papua Terkini - Pemprov belum miliki data kantor yang dirusak

Papua Terkini - Pemprov belum miliki data kantor yang dirusak

Tiang rambu lalu lintas dan sisa sampah di halaman Kantor Gubernur Dok II Jayapura setelah unjuk rasa pada Senin (2/9/2019). (ANTARA News Papua/Hendrina Dian Kandipi)

Pendataan ini untuk melihat dan mengetahui berkas-berkas sangat vital yang telah diobrak-abrik ataupun dihanguskan dan lain sebagainya.
Jayapura (ANTARA) - Pemerintah Provinsi (Pemprov) Papua hingga kini belum memiliki data kerusakan kompleks perkantoran Gubernur Dok II Jayapura usai unjuk rasa pada Kamis (2/9).

Sekretaris Daerah (Sekda) Provinsi Papua Hery Dosinaen, di Jayapura, Senin, mengatakan sedang mendata kerusakan mulai dari ruang biro, asisten, sekda, Bappeda, inspektorat dan ruangan lainnya.

"Pendataan ini untuk melihat dan mengetahui berkas-berkas sangat vital yang telah diobrak-abrik ataupun dihanguskan dan lain sebagainya," katanya.

Baca juga: Papua Terkini - Brimob Polda Kepri "basembang bercerita" dI Papua

Baca juga: Papua Terkini - Selagi aman, mahasiswa Papua Barat dilarang pulang

 

ASN, TNI, dan Polri bersihkan puing sisa kerusuhan di Jayapura



Menurut Hery, yang jelas banyak data-data yang berhubungan dengan komputer dan sebagainya serta teknologi informasi telah hilang ataupun rusak akibat aksi penjarahan ini.

"Untuk itu, kami berencana juga menggelar aksi bersih-bersih pada Selasa (3/9) di lingkungan Pemprov Papua oleh para ASN dan segenap jajaran," ujarnya.

Dia menjelaskan setelah aksi bersih-bersih ini, pelayanan publik di lingkungan Pemprov Papua dapat kembali normal.

"Kami juga mengimbau masyarakat tidak terpengaruh dengan kelompok-kelompok tertentu yang memiliki kepentingan untuk membuat situasi menjadi kacau di tanah ini," katanya lagi.

Dia mengharapkan siapapun dia di Tanah Papua ini, dapat menjaga kedamaian Bumi Cenderawasih dan harus bisa mengendalikan diri atas situasi dan kondisi kini.*

Baca juga: Papua Terkini - Imigrasi Sorong deportasi 4 warga negara Australia

Baca juga: Papua Terkini - 300 personel amankan objek vital di Jayawijaya

Pewarta: Hendrina Dian Kandipi
Editor: Erafzon Saptiyulda AS
COPYRIGHT © ANTARA 2019

Komentar