counter

Komnas HAM Papua sesali demo tolak rasisme berujung anarkis

Komnas HAM Papua sesali demo tolak rasisme berujung anarkis

Kepala Kantor Perwakilan Komnas HAM Provinsi Papua Frits Ramandey dengan latar belakang kantornya yang jendela kacanya pecah imbas dari aksi demo anarkhisme pada Kamis pekan kemarin di Kota Jayapura. (ANTARA/ Alfian Rumagit)

Jayapura (ANTARA) - Pejabat perwakilan Komnas HAM Provinsi Papua menyesalkan aksi demo tolak rasisme yang berujung anarkisme di Kota Jayapura pada Kamis pekan kemarin.

"Demo tolak rasisme yang berakhir anarkis ini sangat disesalkan. Kami memperjuangkan penolakan terhadap rasisme tetapi tindakannya menjadi anarkisme, ini sangat disesalkan," kata Kepala Kantor Perwakilan Komnas HAM Provinsi Papua Frits Ramandey di Kota Jayapura, Senin.

Baca juga: Papua Terkini-Kapendam benarkan Panglima TNI akan ke Jayapura

Menurut dia, gerakan aksi demonstrasi seperti itu harus dihentikan karena cenderung anarkis dan bisa mendatangkan persoalan baru di Kota Jayapura.

"Iya, harus dihentikan. Karena saya kira, pertama kita mau fokus soal rasisme dan mereka yang menjadi penanggungjawab lapangan tidak ada pilihan lain harus dimintai keterangan," katanya.

Baca juga: Papua Terkini - Kodam Cenderawasih data kerusakan akibat demo anarkis

Diketahui, Kantor Perwakilan Komnas HAM Provinsi Papua terletak di Jalan Soasiu, Dok V Bawah yang menggunakan Gedung Wredatama, tepat bersebelahan tembok dengan Kantor LKBN ANTARA Biro Papua.

Pada aksi demo Kamis pekan kemarin, kedua kantor tersebut terkena imbas. Jendela kaca kedua kantor tersebut tak luput dari aksi anarkisme oknum massa pendemo.

Baca juga: Papua Terkini - Kapendam tegaskan objek vital dijaga aparat TNI/Polri

"Selain jendela kaca hancur dilempar, kami perangkat kerja kami juga dijarah, laptop dan komputer raib, kami taksir sekitar Rp100 juta hingga Rp150 juta kerugian yang dialami akibat dari aksi yang tidak terpuji itu," kata Frits dengan nada kecewa.

Baca juga: Wapres JK imbau masyarakat saling jaga perasaan

Sementara itu, di sebelah gedung Wredatama, Kantor Perum Pegadaian Dok V Bawah juga tak luput dari aksi pelemparan dan penjarahan dari oknum massa pendemo yang beringas, bahkan mesin ATM Bank Mandiri yang terletak di depan kantor tersebut hancur dan diduga uang didalamnya raib.

Pewarta: Alfian Rumagit
Editor: Heru Dwi Suryatmojo
COPYRIGHT © ANTARA 2019

Komentar