counter

Sepak Bola Nasional

Legenda timnas Indonesia dukung Simon McMenemy bertahan di Garuda

Legenda timnas Indonesia dukung Simon McMenemy bertahan di Garuda

Pelatih Timnas Indonesia Simon McMenemy mengamati anak asuhnya saat mengikuti sesi latihan resmi di Stadion Utama Gelora Bung Karno, Senayan, Jakarta. ANTARA FOTO/Hafidz Mubarak A/wsj.

Jakarta (ANTARA) - Dua legenda tim nasional Indonesia mendukung Simon McMenemy bertahan di kursi pelatih skuat berjuluk Garuda meski sudah mengalami dua kekalahan beruntun di Kualifikasi Piala Dunia 2022.

"Simon harus diberikan kesempatan melanjutkan tugasnya. Saya tahu dia pelatih bagus," ujar Peri Sandria, penyerang tim nasional Indonesia saat meraih medali emas SEA Games 1991, di Jakarta, Senin.

Peri menyebut bahwa Simon McMenemy merupakan sosok juru taktik yang memiliki program terukur dan direncanakan dengan baik.

Dia mengetahui persis hal itu karena pernah menjadi asisten Simon saat menangani klub Pelita Bandung Raya tahun 2013.

"Simon usianya memang masih muda, tetapi pengalamannya lumayan banyak," kata Peri, si pemegang rekor pembuat gol terbanyak yang dibuatnya di Liga Indonesia pada tahun 1994-1995 (34 gol), sebelum dipecahkan pemain asal Belanda Sylfano Comvalius di Liga 1 Indonesia 2017 (35 gol).

Baca juga: Simon McMenemy: saya masih layak latih timnas Indonesia

Menurut Peri, saat ini yang diperlukan timnas Indonesia adalah kekompakan antar pemain di dalam dan luar lapangan. Selain itu, tentu saja memperdalam penguasaan taktik serta strategi pelatih.

Sementara legenda timnas lainnya Budi Sudarsono menilai bahwa terlalu riskan jika PSSI buru-buru melakukan pergantian pelatih.

Sebab, kedatangan pelatih baru akan membuat timnas Indonesia harus beradaptasi lagi dan itu membutuhkan waktu lebih banyak.

"Kontrak Simon dipertahankan, jangan terlalu cepat mengganti pelatih. Misalkan ada pelatih baru, dia akan memerlukan waktu untuk penyesuaian termasuk mengenal karakter pemain," tutur penyerang tersubur di Piala AFF 2008 ini.

Meski demikian, pria yang kini berusia 39 tahun itu tetap menyoroti kinerja Simon terutama dari sisi taktik.

Jika memang Simon menyadari pemainnya kurang dari sisi stamina, seharusnya tidak menerapkan taktik yang cepat menguras energi.

"Timnas jangan bermain dengan mengandalkan kekuatan seperti saat menghadapi Thailand yang banyak melepaskan umpan panjang. Itu tidak efektif juga mudah terbaca. Pelatih harus menyesuaikan taktik dengan kondisi pemain. Kalau dari sisi pemain, saya rasa mereka itu lebih baik dari zaman saya," ujar Budi.

Timnas Indonesia terpuruk di dasar klasemen Grup G Kualifikasi Piala Dunia 2022 zona Asia setelah mencatatkan dua kali kekalahan dari dua laga yang semuanya digelar di Stadion Utama Gelora Bung Karno (SUGBK), Jakarta.

Indonesia takluk 2-3 dari Malaysia pada Kamis (5/9) dan kalah 0-3 dari Thailand, Selasa (10/9).

Hasil negatif itu membuat pelatih Simon McMenemy mendapatkan kritikan dari beberapa pihak, termasuk suporter Indonesia yang menyaksikan laga langsung di SUGBK.

Berikutnya, di bulan Oktober 2019, Indonesia akan menjalani laga tandang ke Dubai untuk menghadapi Uni Emirat Arab (UAE), Kamis (10/10) dan menghadapi Vietnam pada Selasa (15/10).

Baca juga: Gusti Randa tepis rumor PSSI akan ganti McMenemy

Pewarta: Michael Siahaan
Editor: Dadan Ramdani
COPYRIGHT © ANTARA 2019

Suasana laga Indonesia – Malaysia di GBK

Komentar