counter

ISIS akui serangan Burkina Faso yang tewaskan 24 tentara

ISIS akui serangan Burkina Faso yang tewaskan 24 tentara

Aparat keamanan Burkina Faso didukung militer Prancis membebaskan sandera dan melumpuhkan teroris terkait Al Qaida di Hotel Splendid, Ouagadougou, Sabtu. ANTARA/AFP/pri

Ouagadougou (ANTARA) - ISIS mengaku bertanggung jawab atas salah satu serangan paling mematikan terhadap militer Burkina Faso dalam beberapa bulan terakhir, menurut laporan laman SITE yang melacak serangan milisi, Kamis.

Serangan berlangsung pada 20 Agustus di Koutougou, di Provinsi Soum, di bagian utara negara itu. Kelompok tersebut menewaskan 24 tentara Burkina Faso serta melukai tujuh orang lainnya.

Baca juga: Dua serangan di Burkina Faso tewaskan 29 orang

Pernyataan ISIS yang dikutip SITE menghubungkan serangan tersebut dengan cabang kelompok ISIS di Afrika Barat.

Pernah menjadi salah satu negara paling damai di kawasan, Burkina Faso menanggung limpahan kekerasan garis keras dari negara tetangga dan sebagian besar wilayah utara negaranya kini di luar kendali.

Baca juga: Serangan gerilyawan di Burkina Faso tewaskan 24 tentara

Parahnya kondisi keamanan menjadi alasan pemerintah Ouagadougou pada Desember lalu mendeklarasikan keadaan darurat di sejumlah provinsi utara yang berbatasan dengan Mali, termasuk Soum.

Baca juga: Puluhan orang tewas dalam bentrokan di Burkina Faso

Sumber: Reuters

Penerjemah: Asri Mayang Sari
Editor: Mohamad Anthoni
COPYRIGHT © ANTARA 2019

Polri sebut pelaku penusukan Wiranto diduga ISIS

Komentar