counter

Arief Poyuono: Tak perlu malu minta menteri demi bangun negara

Arief Poyuono: Tak perlu malu minta menteri demi bangun negara

Wakil Ketua Umum Partai Gerindra, Arief Poyuono. (Foto : Ist)

Kita kan membantu negara diajak koalisi, lah ya kita minta dong menterinya dan beberapa kepala badan, kata dia
Jakarta (ANTARA) - Wakil Ketua Umum Partai Gerindra, Arief Poyuono, mengatakan, Gerindra meminta posisi menteri bukanlah hal yang memalukan karena itu merupakan bentuk kontribusi membangun negara.

"Kita minta tiga, ngapain kita malu-malu wong kita untuk bangun negara dengan program dan ide-ide yang cerdas, kecuali nyuri baru malu," kata Arief Poyuono saat dihubungi dari Jakarta, Kamis.

Menempatkan kader Gerindra dalam struktur kabinet, katanya, merupakan bentuk keseriusan Gerindra membantu pemerintahan Presiden Joko Widodo dalam menuntaskan visi misi pembangunan negara lima tahun ke depan.

Baca juga: Minta jatah menteri, Pengamat: Sebaiknya Gerindra istikamah oposisi

"Kita kan membantu negara diajak koalisi, lah ya kita minta dong menterinya dan beberapa kepala badan," kata dia.

Setidaknya, Gerindra, menurut dia, meminta untuk posisi menteri ekonomi, SDM dan menteri pertanian kepada Presiden Joko Widodo.

Baca juga: Akademisi: Permintaan Gerindra coreng wajah oposan

"Karena kita kan menyodorkan program (karena itu kita minta menteri), kita juga sodorkan program ketenagakerjaan dan iklim investasi," katanya.

Menurut Arief, percuma saja Gerindra berkoalisi kalau tidak bisa ikut serta mengurus negeri, sementara mereka telah ikut satu perahu dengan pemerintah Jokowi-Ma'ruf.

Baca juga: Gerindra masuk kabinet, Analis: Tidak ada urgensinya

"Ya kalau ada apa-apa kita yang kena, kita berada dalam koalisi, buat apa koalisi kalau tidak dapat mengurus negeri secara langsung," ujarnya.

Pewarta: Boyke Ledy Watra
Editor: Edy Supriyadi
COPYRIGHT © ANTARA 2019

Komentar