Sekolah di Chicago diliburkan karena para guru mogok

Sekolah di Chicago diliburkan karena para guru mogok

Fail Foto: Chicago Teachers Union (CTU) menuntaskan keputusan pada Rabu (16/10) melakukan mogok kerja terhadap distrik sekolah kota itu, yang terbesar ketiga di Amerika Serikat, setelah perundingan ketenagakerjaan yang berlarut-larut tidak menghasilkan kesepakatan sebelum batas waktu yang ditentukan (iowapublicradio.org)

Chicago (ANTARA) - Serikat Guru Chicago (CTU) menuntaskan keputusan pada Rabu (16/10) untuk melakukan mogok kerja terhadap distrik sekolah kota itu, yang terbesar ketiga di Amerika Serikat, setelah perundingan ketenagakerjaan yang berlarut-larut tidak menghasilkan kesepakatan sebelum batas waktu yang ditentukan.

Distrik membatalkan kelas pada hari Kamis untuk 361.000 siswa.

Bangunan sekolah akan terbuka untuk siswa yang membutuhkan tempat untuk pergi, kata para pejabat. Sekolah akan menyajikan sarapan dan makan siang, tetapi semua kegiatan setelah sekolah, termasuk olah raga, bimbingan belajar dan kunjungan lapangan, juga dibatalkan.

Pada Rabu sore, para utusan Chicago Teachers Union (CTU) dengan tegas menegaskan kembali keputusan mereka awal bulan ini untuk melakukan mogok kerja pada hari Kamis jika serikat pekerja tidak dapat mencapai kesepakatan kontrak dengan Chicago Public Schools (CPS), kata presiden serikat guru Jesse Sharkey.

"Kami belum mencapai apa yang kami butuhkan untuk membawa keadilan dan sekolah berkualitas tinggi kepada anak-anak dan guru-guru di Chicago," katanya.

Selain kenaikan upah, serikat guru menuntut lebih banyak dana untuk meringankan ruang kelas yang penuh sesak dan mempekerjakan lebih banyak staf pendukung, dua masalah abadi yang mengganggu distrik sekolah.

Tim perunding distrik telah menawarkan 80 usul perubahan pada kontrak saat ini terkait dengan masalah yang diminta oleh serikat pekerja, Wali Kota Lori Lightfoot mengatakan sebelumnya Rabu.

Baca juga: Membatik masuk kurikulum sekolah di Chicago

"Saya kecewa dengan keputusan CTU untuk memulai penghentian kerja dan memaksa pembatalan kelas," kata Lightfoot pada pengarahan sore hari. "Kami menyingsingkan lengan baju kami dan bernegosiasi dengan itikad baik untuk jangka waktu yang lama."

CPS juga telah menawarkan kenaikan 16% kepada guru selama lima tahun bersama dengan dukungan untuk kelas yang terlalu besar, target yang dapat ditegakkan untuk mengurangi ukuran kelas dan menambah lebih banyak staf pendukung di seluruh distrik, katanya.

Wali kota mengatakan tuntutan serikat akan membebani distrik dengan tambahan 2,5 miliar dolar per tahun.

Keuangan CPS "masih dalam pemulihan dari jurang kepailitan, dan kami tidak memiliki dana tak terbatas," kata wali kota.

Peringkat kredit kabupaten tetap pada status non-investasi, atau "sampah", meskipun mereka telah membaik setelah formula pendanaan sekolah negeri yang direvisi yang meningkatkan pendapatan untuk operasi CPS dan pembayaran pensiun.

Ribuan guru Chicago mengadakan pemogokan satu hari pada tahun 2016 untuk memprotes kurangnya kontrak pada waktu itu dan kegagalan untuk menstabilkan keuangan.

Pejabat distrik mendorong siswa untuk pergi ke perpustakaan umum dan organisasi masyarakat di mana program dan kegiatan pendidikan akan ditawarkan selama pemogokan.

Selain sekolah, fasilitas taman di seluruh kota akan terbuka untuk anak-anak selama mogok setelah kota mencapai kesepakatan tenaga kerja pada hari Rabu dengan serikat pekerja yang mewakili pekerja taman kota.

Perjanjian dengan serikat pekerja mencakup kenaikan upah mulai dari 10% hingga 28% selama empat setengah tahun dan untuk liburan berbayar kepada karyawan per jam berdasarkan jumlah jam kerja, kata Lightfoot.

Sumber: Reuters

Baca juga: Sekolah di AS tarik buku novel Iran

Penerjemah: Maria D Andriana
Editor: Chaidar Abdullah
COPYRIGHT © ANTARA 2019

Di ambang tidak sehat, libur sekolah di Palembang diperpanjang

Komentar