Profesor LIPI: Komposisi menteri jangan menafikan aspirasi publik

Profesor LIPI: Komposisi menteri jangan menafikan aspirasi publik

Guru besar politik LIPI Syamsuddin Haris saat ditemui awak media. ANTARA/Rangga Pandu Asmara Jingga/am.

Jakarta (ANTARA) - Profesor riset Lembaga Ilmu Pengetahuan Indonesia (LIPI) Syamsuddin Haris mengatakan hak prerogratif Presiden dalam menunjuk menteri dalam kabinet, tidak boleh menafikan prinsip moral yakni aspirasi publik.

"Maksudnya Presiden terpilih kan mendapat mandat publik, jadi mestinya hak prerogratif Presiden itu ya tidak menafikan aspirasi dan kepentingan publik terkait kabinet yang dipilihnya," kata Syamsuddin Haris di Jakarta, Selasa.

Dia mengatakan Presiden Jokowi harus menggunakan hak prerogratifnya dengan hati-hati untuk memastikan para pembantunya di kabinet merupakan orang-orang yang bersih.

"Kalau dipilih tokoh yang bermasalah tentu itu mengabaikan prinsip moral," kata dia.

Selain itu dia juga menekankan bahwa komposisi menteri kabinet harus memperhatikan rasionalitas demokrasi.

Artinya, kata dia, pemilu sebagai mekanisme menentukan siapa yang memerintah dan siapa yang menjadi oposisi, harus dikedepankan.

"Mestinya yang kalah legowo saja menjadi oposisi, dan Pak Jokowi mestinya tidak mengajak-ngajak. Ini masalahnya bukan semata satu pihak, tetapi dua pihak, baik Pak Jokowi maupun Pak Prabowo," kata dia.

Dia mengatakan dengan masuknya Gerindra ke kabinet maka rasionalitas demokrasi menjadi tidak terwujud.

"Dengan begitu seolah pemilu tidak ada gunanya, yang menang dan yang kalah semua mendapat kekuasaan," ujar dia.

Baca juga: Oposisi masuk kabinet, PPP: "Check and balance" diperlukan

Baca juga: PKS tegaskan akan jadi oposisi yang kritis-konstruktuf

Baca juga: Pengamat: Jokowi ingin negara aman dengan merangkul lawan politik

Pewarta: Rangga Pandu Asmara Jingga
Editor: Ruslan Burhani
COPYRIGHT © ANTARA 2019

Jokowi minta persiapan optimal Piala Dunia FIBA 2023

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar