Sandiaga Uno siap beri masukan pada Kabinet Indonesia Maju

Sandiaga Uno siap beri masukan pada Kabinet Indonesia Maju

Pengusaha yang juga mantan Wakil Gubernur DKI Jakarta Sandiaga Uno (kedua dari kiri) menerima cindera mata usai menjadi pembicara dalam The 2nd Annual International Conference di Kota Malang, Jawa Timur, Kamis (24/10/2019). (ANTARA/Vicki Febrianto)

itu tidak akan mungkin jika tidak didorong penciptaan lapangan kerja berbasis kewirausahaan
Malang, Jawa Timur (ANTARA) - Pengusaha yang sekaligus mantan Wakil Gubernur DKI Jakarta Sandiaga Salahuddin Uno mengatakan siap untuk memberi masukan membangun pada Kabinet Indonesia Maju yang sudah dilantik oleh Presiden Joko Widodo.

Sandiaga menjelaskan, dirinya akan memberikan kesempatan bagi para menteri pada Kabinet Indonesia Maju untuk bekerja secara optimal, namun, pihaknya siap untuk memberikan masukan yang konstruktif agar memajukan Indonesia.

"Kita beri kesempatan para menteri untuk bekerja, secara perodik, kita akan memberikan masukan yang konstruktif dan apa adanya," kata Sandiaga, di Kota Malang, Jawa Timur, Kamis.

Menurut dia, untuk membangun Indonesia dan masuk dalam lima besar perekonomian dunia pada 2045, dibutuhkan pertumbuhan ekonomi berkisar pada angka 7-8 persen. Sementara saat ini, pertumbuhan ekonomi Indonesia baru berada pada angka lima persen.


Baca juga: Anggota DPR ingatkan tim ekonomi Kabinet Indonesia Maju kerja keras
Baca juga: Kabinet baru, Ini tim ekonomi Jokowi


Untuk mendorong pertumbuhan ekonomi supaya lebih baik lagi, tambahnya, pemerintah perlu membuka lapangan kerja seluas-luasnya dan menumbuhkan para usahawan-usahawan baru.

"Membangun Indonesia pada 2045, dan masuk lima besar ekonomi dunia itu, pertumbuhan ekonomi harus 7-8 persen. Hal itu tidak akan mungkin jika tidak didorong penciptaan lapangan kerja berbasis kewirausahaan," ujar Sandiaga.

Sebagai catatan, ada lima prioritas kerja yang sudah disampaikan oleh Presiden Joko Widodo, yakni pembangunan sumber daya manusia, pembangunan infrastruktur, penyederhanaan segala bentuk kendala regulasi, penyederhanaan birokrasi, dan transformasi ekonomi.

Pada Kabinet Indonesia Maju, beberapa menteri bidang ekonomi antara lain adalah Airlangga Hartarto sebagai Menteri Koordinator Bidang Perekonomian, dan Luhut Binsar Pandjaitan sebagai Menteri Koordinator Bidang Kemaritiman dan Investasi.

Selain itu, Sri Mulyani tetap berada pada pos Menteri Keuangan, Ida Fauziyah sebagai Menteri Ketenagakerjaan, Menteri perindustrian Agus Gumiwang Kartasasmita, Menteri Perdagangan Agus Suparmanto, dan Menteri Energi dan Sumber Daya Mineral Arifin Tasrief.

Baca juga: Kadin harap tim ekonomi baru lanjutkan komunikasi dengan dunia usaha
Baca juga: Sri Mulyani ingatkan ancaman global, kabinet harus kerja "tancap gas"
Baca juga: Apindo minta menteri ekonomi segera buat kebijakan jangka pendek

 

Pewarta: Vicki Febrianto
Editor: Subagyo
COPYRIGHT © ANTARA 2019

Sandiaga ajak masyarakat beri kesempatan Kabinet Indonesia Maju bekerja

Komentar