Kecepatan melangkah jadi indikator penuaan fisik dan syaraf

Kecepatan melangkah jadi indikator penuaan fisik dan syaraf

Sejumlah orang berjalan di dalam salah satu gedung perkantoran di Tokyo, Jepang. ANTARA/REUTERS/Yuya Shino.

Jakarta (ANTARA) - Studi terbaru yang disiarkan Jama Network Open menunjukkan kecepatan melangkah dapat menjadi indikator untuk mengetahui proses penuaan pada tubuh dan syaraf.

"Seberapa cepat seorang paruh baya melangkah menunjukkan bagaimana tubuh dan otak mereka mengalami penuaan," ujar peneliti dari Duke University Line Jee Hartmann Rasmussen seperti dikutip dari Health, Jumat.

Ramussen menambahkan kecepatan berjalan bukan hanya sebagai indikator penuaan melainkan juga indikator kesehatan otak selama hidup.

Baca juga: Jalan kaki tak bermanfaat bila kualitas udara buruk

Penelitian yang dilakukan terhadap ratusan warga Selandia Baru yang rata-rata berusia 45 tahun itu mempelajari bagaimana tubuh para partisipan mengalami penuaan.

Penelitian tersebut menghasilkan tiga kesimpulan. Pertama, gaya berjalan lambat dikaitkan dengan "fungsi fisik yang buruk pada usia paruh baya," demikian hasil penelitian itu

Kedua, berjalan lambat dikaitkan dengan percepatan penuaan, yang tidak hanya terwakili melalui kerusakan yang cepat sistem organ tetapi oleh penuaan wajah dan perubahan struktural otak.

Baca juga: Berapa kalori terbakar saat jalan kaki?

Ketiga, tim peneliti membuat hubungan antara gaya berjalan lambat dan fungsi neuro-kognitif yang memburuk. Mereka yang berjalan lebih cepat, memiliki IQ lebih tinggi, dan risiko demensia berkurang.

Penelitian tersebut juga memperkuat hubungan yang kuat antara kecerdasan dan gaya berjalan. Peserta yang fungsi neuro-kognitifnya lebih rendah pada usia tiga tahun kemudian memiliki gaya berjalan yang lebih lambat pada usia empat puluhan.

"Berjalan adalah hal yang sangat sederhana. Tapi, berjalan sebenarnya membutuhkan fungsi dan interaksi dari banyak sistem organ yang berbeda secara bersamaan, termasuk tulang, jantung, paru-paru, otot, penglihatan, sistem saraf, dan sebagainya," kata Rasmussen.

Baca juga: Kiat berolahraga saat berpuasa

Penerjemah: Maria Rosari Dwi Putri
Editor: Imam Santoso
COPYRIGHT © ANTARA 2019

Data usang di papan informasi berjalan di Pasar Badung

Komentar