Bupati Bogor curhat jalur Puncak di Rakornas Forkopimda

Bupati Bogor curhat jalur Puncak di Rakornas Forkopimda

Bupati Bogor Jawa Barat, Ade Yasin saat mencurahkan keluh kesahnya mengenai penataan Jalur Puncak dalam Rakornas Forkopimda se-Indonesia di Sentul International Convention Center (SICC), Kabupaten Bogor Jawa Barat, Rabu (13/11/2019). (M Fikri Setiawan)

Sudah jenuh kami, baik pemerintah daerah maupun masyarakat sudah jenuh dengan one way
Sentul, Bogor (ANTARA) - Bupati Bogor, Jawa Barat, Ade Yasin mencurahkan keluh kesahnya mengenai penataan Jalur Puncak di hadapan para menteri, dalam Rapat Koordinasi Nasional (Rakornas) Forum Komunikasi Pimpinan Daerah (Forkopimda) se-Indonesia di Sentul International Convention Center (SICC), Kabupaten Bogor Jawa Barat, Rabu.

"Sudah jenuh kami, baik pemerintah daerah maupun masyarakat sudah jenuh dengan one way (sistem buka tutup satu arah)," ungkapnya pada sesi panel kelima yaitu pembahasan 'Pembangunan Infrastruktur' di Jakarta, Rabu.

Baca juga: Jokowi minta kebijakan jangan dikriminalisasi

Menurutnya, terbaru Pemerintah Kabupaten (Pemkab) Bogor dengan Kementerian Perhubungan sempat memberlakukan sistem kanalisasi 2-1 sebagai pengganti sistem buka tutup satu arah di Jalur Puncak.

Tapi, sayangnya ramuan itu belum berhasil memecah kepadatan 19.000 kendaraan yang lalu lalang di Jalur Puncak setiap akhir pekan.

Kini, ia memohon kepada Kementerian Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat (PUPR) untuk membangun jalan Poros Tengah Timur atau biasa disebut Jalur Puncak Dua. Karena, ruas jalan sepanjang 46 kilometer yang menghubungkan Sentul Bogor dengan Cipanas Cianjur itu lahannya sudah dibebaskan.

"Kami juga sudah mengajukan proposal ke PUPR untuk dibangunkan jalan dari Sentul sampai Cianjur. Artinya ada solusi mengatasi kemacetan di Jalur Puncak, bisa 40 persen mengurangi kemacetan," beber politisi Partai Persatuan Pembangunan (PPP) itu.

Selain mempermudah akses masyarakat, pembangunan jalur itu juga bisa mendongkrak perekonomian warga sekitar. Pasalnya, jika diliat berdasarkan Indeks Pembangunan Manusia (IPM) di wilayah tersebut masih minim.

Baca juga: Pemkab Bogor pasok dua truk air wudhu ke tempat Rakornas Forkopimda
 

Pewarta: M Fikri Setiawan
Editor: Ahmad Wijaya
COPYRIGHT © ANTARA 2019

Presiden Jokowi akan gigit pengganggu agenda besar pemerintah

Komentar