Reuni 212, Gus Miftah berharap jangan keluar konteks silaturahmi

Reuni 212, Gus Miftah berharap jangan keluar konteks silaturahmi

Pendakwah Miftah Maulana Habiburrahman atau yang akrab disapa Gus Miftah, di Jakarta, Kamis, (21/11/2019). ANTARA/Boyke Ledy Watra/aa.

"Yang jelas jaga ketertiban, jangan ada isu-isu lain di luar silaturahmi. Kalau niatnya ngaji dan silaturahmi ya monggo-monggo saja toh, asalkan tidak ada penumpang gelap dan lain sebagainya," kata Gus Miftah, di Jakarta, Kamis.
Jakarta (ANTARA) - Pendakwah Miftah Maulana Habiburrahman atau yang akrab disapa Gus Miftah mengharapkan Reuni 212 tidak keluar dari konteks silaturahmi kalau memang jadi digelar.

"Yang jelas jaga ketertiban, jangan ada isu-isu lain di luar silaturahmi. Kalau niatnya ngaji dan silaturahmi ya monggo-monggo saja toh, asalkan tidak ada penumpang gelap dan lain sebagainya," kata Gus Miftah, di Jakarta, Kamis.
Baca juga: Polri belum terima surat pemberitahuan acara Reuni Akbar 212

Gus Miftah juga berharap semoga tidak ada nuansa politik kalau reuni memang jadi terlaksana pada 2 Desember 2019.

"Ya mudah-mudahan tidak ada lah. Kalau toh mereka ada saya juga tidak tahu karena saya bukan panitia dan bukan peserta," katanya.

Soal perlu digelar atau tidak Reuni 212, Gus Miftah tidak mau berkomentar karena memang tidak terlibat dalam kegiatan itu.

"Saya tidak bisa komentar, karena itu kelompok, nanti kalau saya komentar nanti saya salah," ujarnya pula.
Baca juga: Mahfud sebut Reuni 212 tak perlu pengamanan khusus

Kalau ternyata diundang oleh Panitia Reuni 212, menurut dia, kemungkinan juga tidak akan bisa menghadirinya, karena jadwalnya sebagai pendakwah cukup padat.

"Jadwal saya sudah full sampai 2024. Setiap hari saya harus hadapi permohonan pengajian itu minimal 500 permohonan. Itu saja masih numpuk, saya mau datang juga gimana," ujarnya.

Pewarta: Boyke Ledy Watra
Editor: Budisantoso Budiman
COPYRIGHT © ANTARA 2019

Reuni peserta aksi 212 soroti persoalan korupsi

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar