Xurya nilai pemanfaatan energi surya masih minim

Xurya nilai pemanfaatan energi surya masih minim

Managing Director Xurya Daya Indonesia Eka Himawan dalam diskusi mengenai EBT di Jakarta, Minggu (8/12/2019). (ANTARA/ Zubi Mahrofi)

Indonesia masih rendah sekali, baru sebesar 78,5 mega watt (MW) dari total potensi yang ada sebesar 207.898 MW. Sementara di dunia rata-rata pemanfaatannya sebesar 2,6 persen. Jerman yang paling besar di dunia mencapai 14 persen
Jakarta (ANTARA) - Perusahaan rintisan (startup) lokal yang bergerak di bidang pemanfaatan energi surya, Xurya Daya Indonesia menilai bahwa pemanfaatan energi surya relatif masih minim dari total potensi yang tersedia di Indonesia.

Managing Director Xurya Daya Indonesia Eka Himawan di Jakarta, Minggu mengatakan bahwa sebagai perbandingan, pemanfaatan energi surya di Thailand mencapai 3,2 persen, Vietnam 2,6 persen, sementara Indonesia baru sebesar 0,04 persen.

"Indonesia masih rendah sekali, baru sebesar 78,5 mega watt (MW) dari total potensi yang ada sebesar 207.898 MW. Sementara di dunia rata-rata pemanfaatannya sebesar 2,6 persen. Jerman yang paling besar di dunia mencapai 14 persen," katanya.

Menurut dia, masih rendahnya pemanfaatan energi surya di dalam negeri salah satunya karena biaya instalasi yang relatif mahal. Hal itu dikarenakan minimnya informasi yang belum tersampaikan ke masyarakat mengenai nilai ekonomi pemasangan teknologi surya dan kebijakan penggunaan energi surya.

"Biaya produksi untuk energi surya yang masih tinggi," ucapnya.

Menurut dia, pengembangan EBT di Indonesia masih terkendala teknologi, investasi dan regulasi yang menyebabkan biaya dan harga jualnya kurang kompetitif sehingga menurunkan minat investor untuk menanamkan modalnya.

"Pemerintah harus banyak lagi menggandeng investor dari luar negeri sehingga akan banyak yang mendanai untuk pembiayaan EBT sehingga harga bisa kompetitif dan bisa murah," katanya.

Eka mengharapkan pemerintah jangan terlalu anti dengan investor asing yang masuk ke dalam negeri. Pasalnya, Indonesia dapat menyerap teknologi yang dibawa oleh investor asing itu.

"Kita jangan terlalu anti asing, kita lihat negara China, mereka bisa maju karena awalnya dimaski oleh asing dan mereka menyerap teknologi," katanya.

Kendati demikian, Eka mengakui bahwa pemerintah sudah memberikan ruang untuk mengembangkan EBT melalui sejumlah peraturan, yakni Peraturan Menteri (Permen) ESDM Nomor 49 Tahun 2018 tentang penggunaan sistem PLTS atap oleh pelanggan PT PLN (Persero) mendapat respon positif.

Selain itu, Permen ESDM Nomor 12 Tahun 2019 tentang kapasitas pembangkit tenaga listrik untuk kepentingan sendiri berdasar izin operasi, dan Permen ESDM Nomor 16 Tahun 2019 tentang biaya kapasitas untuk pelanggan industri.

"Diharapkan Permen itu dapat meningkatkan minat masyarakat, industri, dan bisnis untuk berinvestasi pada energi surya," katanya.

Baca juga: Pengusaha rintisan tawarkan kerja sama finansial berbasis energi surya

Baca juga: Pemerintah dorong pemanfaatan EBT tenaga surya


Pewarta: Zubi Mahrofi
Editor: Ahmad Buchori
COPYRIGHT © ANTARA 2019

Program bantuan Lampu Tenaga Surya Hemat Energi dialihkan

Komentar