Kapolda: Pembunuhan Hakim PN Medan Jamaluddin terencana

Kapolda: Pembunuhan Hakim PN Medan Jamaluddin terencana

Kapolda Sumut Irjen Pol Agus Andrianto di Rumah Sakit (RS) Medan, Sabtu. (ANTARA/Nur Aprilliana Br Sitorus)

Medan (ANTARA) - Kapolda Sumut Irjen Pol Agus Andrianto mengatakan bahwa pembunuhan terhadap Hakim Pengadilan Negeri Medan Jamaluddin, dilakukan secara terencana.
 
"Sudah pasti ini pembunuhan terencana," katanya saat ditemui di Rumah Sakit (RS) Bhayangkara Medan, Sabtu.

Baca juga: Polisi periksa empat orang terkait kematian Hakim PN Medan

Baca juga: Diduga dibunuh, Polisi uji cairan lambung jenazah Hakim PN Medan

Baca juga: Polisi periksa asisten Hakim PN Medan yang diduga dibunuh
 
Hingga saat ini kata Agus, pihaknya masih terus melakukan penyelidikan seperti menganalisis keterangan saksi dan alat bukti yang ada, pemeriksaan laboratorium forensik maupun laboratorium kriminal, dan bukti-bukti lainnya.
 
"Yang lain-lain saya rasa tidak perlu kita ungkap karena itu merupakan kegiatan teknis kita. Semakin terencana suatu kejadian butuh waktu untuk mengungkapkannya," ujarnya.
 
Diberitakan sebelumnya, Jamaluddin ditemukan dalam kondisi tidak bernyawa di sebuah jurang di Dusun II Namo Rindang, Desa Suka Dame, Kecamatan Kutalimbaru, Kabupaten Deli Serdang, Jumat siang.
 
Korban yang merupakan Hakim dan juga Humas Pengadilan Negeri (PN) Medan, ditemukan warga di dalam satu unit mobil Toyota Land Cruiser Prado nomor polisi BK 77 HD warna hitam.
 
Saat ditemukan jenazah sudah membiru dengan kondisi terbaring di posisi bangku belakang.

Pewarta: Nur Aprilliana Br. Sitorus
Editor: Kunto Wibisono
COPYRIGHT © ANTARA 2019

Pembuangan jenazah Hakim PN Medan tak terencana

Komentar