Perairan Sumsel tidak cocok untuk pengembanganbiakan lobster

Perairan Sumsel tidak cocok untuk pengembanganbiakan lobster

Pekerja memperlihatkan lobster siap kirim di Morotai, Maluku Utara, Selasa (8/10/2019). (ANTARA FOTO/ Wahyu Putro A/nz.)

Jadi bukan wilayah kita, Sumsel itu hanya lokasi lalu lintas (perdagangan lobster) saja,
Palembang (ANTARA) - Provinsi Sumatera Selatan tidak memiliki lokasi perairan laut dalam dengan karang serta salinitas tinggi yang sangat baik untuk lokasi pengembangbiakan benih lobster.

Kepala Dinas Perikanan dan Kelautan Provinsi Sumatera Selatan Widada Krisna di Palembang, Rabu, mengatakan karakteristik perairan Sumatera Selatan cenderung berlumpur sehingga terkait benih lobster hanya sebatas lalu lintas perdagangannya saja.

"Yang terdekat hanya Selat Bangka itupun kadar garamnya 30-33. Kalau Lobster butuh 34 lebih kadar garamnya. Jadi bukan wilayah kita, Sumsel itu hanya lokasi lalu lintas (perdagangan lobster) saja," kata dia.

Ia menilai belum saatnya untuk mengembangkan komoditas laut seperti lobster ini di Sumsel yang lebih cocok yakni pengembangan udang atau ikan air tawar.

“Udang yang sedang kami galakkan, selain Sungsang Pulau Maspari punya potensi besar untuk pengembangan air payau," kata dia.

Menurutnya, sebelum adanya wacana pembukaan keran ekspor benih lobster ini muncul sebenarnya sudah ditemukan pedagang yang kucing-kucingan menjual benih lobster.

“Mungkin menteri sebelumnya beranggapan dengan dilarang maka akan muncul budidaya di daerah sendiri, namun faktanya pelaku usaha masih sedikit. Akhirnya banyak benih lobster yang dijual ilegal karena karena hasil sangat menggiurkan,” kata dia.

Namun, dengan adanya wacana untuk melegalkannya maka penjualan lobster ini akan ada payung hukumnya sehingga berdampak positif bagi pemasukan negara.

Humas Stasiun Karantina Ikan dan Pengendalian kelas I SMB II Palembang Erik Ariyanto mengatakan pihaknya tak memiliki data lalu lintas lobster air laut yang belakangan ramai dibicarakan.

"Sumsel tidak ada, kalaupun ada itu lobster air tawar yang tidak masuk larangan tersebut," kata dia.

Kementerian Kelautan dan Perikanan memaparkan rencana pemerintah membuka larangan ekspor benih lobster setelah melihat laporan Pusat Pelaporan dan Analisis Transaksi Keuangan (PPATK) yang menemukan penyelundupan benih lobster yang mencapai ratusan miliar hingga triliunan. Penyelundupan terjadi sejak Susi melarang ekspor benih lobster pada 2016 lalu.

Aturan larangan itu tertuang dalam Peraturan Menteri Nomor 56 Tahun 2016 tentang Larangan Penangkapan dan atau Pengeluaran Lobster, Kepiting, dan Rajungan dari Indonesia.


Baca juga: Ekspor benih lobster hadapi tantangan, Edhy Prabowo: Itu hal lumrah
Baca juga: NTB siapkan program pengembangan budi daya lobster
Baca juga: KKP perlu fokus usaha budi daya pembesaran lobster

Pewarta: Dolly Rosana
Editor: Subagyo
COPYRIGHT © ANTARA 2019

Disketapang sebar 5.000 benih ikan di Danau Cipondoh

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar