Kapolri terbitkan TR prosedur penanganan kasus tipikor libatkan pemda

Kapolri terbitkan TR prosedur penanganan kasus tipikor libatkan pemda

Dokumen - Kabareskrim Polri Komjen Pol Listyo Sigit Prabowo (tengah) memberikan keterangan pers terkait tersangka penyiraman penyidik senior KPK, Novel Baswedan di Polda Metro Jaya, Jakarta, Jumat (27/12/2019). ANTARA FOTO/Reno Esnir

Untuk melakukan program pencegahan korupsi sekaligus penindakan terhadap korupsi
Jakarta (ANTARA) - Kapolri Jenderal Pol Idham Azis menerbitkan Surat Telegram (TR) Nomor ST/3388/XII/HUM.3.4./2019 tertanggal 31 Desember 2019 mengenai prosedur penanganan tindak pidana korupsi yang berasal dari laporan atau pengaduan masyarakat.

Kabareskrim Polri Komjen Pol Listyo Sigit Prabowo mengkonfirmasi dikeluarkannya surat telegram tersebut.

"Iya," kata Komjen Sigit saat dihubungi, Sabtu (4/1) malam.

Baca juga: Kabareskrim: Polri kawal perizinan yang hambat investasi

Ia menyebut tujuan penerbitan surat telegram ini adalah untuk menjelaskan tentang tindakan yang harus dihindari guna mencegah korupsi dan prosedur penanganan laporan tindak pidana korupsi yang melibatkan pemerintah daerah serta permasalahan dana desa.

Baca juga: Kabareskrim Polri naik pangkat jadi komisaris jenderal

"Untuk melakukan program pencegahan korupsi sekaligus penindakan terhadap korupsi," katanya.

Surat tersebut berisi poin-poin yakni langkah-langkah penanganan laporan atau pengaduan masyarakat yang berindikasi tindak pidana korupsi pada penyelenggaraan pemerintahan daerah, langkah-langkah pencegahan, pengawasan, dan penanganan permasalahan dana desa, serta peningkatan profesionalitas dan integritas personel Polri dalam pencegahan, penyelidikan, dan penyidikan tindak pidana korupsi.

Surat telegram tersebut ditandatangani oleh Kabareskrim Polri Komjen Listyo Sigit Prabowo atas nama Kapolri.

Pewarta: Anita Permata Dewi
Editor: Heru Dwi Suryatmojo
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Polisi tangkap dua penyiram air keras Novel Baswedan

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar