Santunan ahli waris baru disalurkan untuk 10 korban banjir Jabodetabek

Santunan ahli waris baru disalurkan untuk 10 korban banjir Jabodetabek

Direktur Jenderal Perlindungan dan Jaminan Sosial Kementerian Sosial Harry Hikmat saat diwawancara wartawan di sela peninjauan Posko Induk Penanggulangan Bencana Kemensos di Gedung Cawang Kencana Jakarta Timur, Jumat (10/1/2020). (ANTARA/HO-Humas Ditjen Linjamsos Kemensos)

Saat ini terdata 61 korban jiwa akibat banjir dan longsor di Jabodetabek dan Banten yang sudah diverifikasi
Jakarta (ANTARA) - Kementerian Sosial menyalurkan santunan kepada 10 ahli waris korban meninggal dunia akibat banjir dan longsor di wilayah Jabodetabek, masing-masing sebesar Rp15 juta.

"Santuan ahli waris sudah disalurkan untuk sembilan korban di Bogor dan satu di Jakarta. Total baru 10 yang disantuni," kata Direktur Jenderal Perlindungan dan Jaminan Sosial Kementerian Sosial Harry Hikmat saat peninjauan Posko Induk Penanggulangan Bencana Kemensos di Jakarta, Jumat.

Saat ini terdata 61 korban jiwa akibat banjir dan longsor di Jabodetabek dan Banten yang sudah diverifikasi.

Menurut Harry, saat ini proses verifikasi dan kelengkapan administrasi untuk penyaluran santunan ahli waris masih terus dilakukan.

Direncanakan pada Sabtu (11/1) juga akan disalurkan santunan ahli waris bagi tiga korban meninggal dunia di Bogor. Saat ini Kemensos sudah menyiapkan anggaran untuk 25 ahli waris korban meninggal akibat bencana di awal 2020 itu.

Banjir yang disebabkan curah hujan yang tinggi pada 31 Desember 2019 hingga 1 Januari 2020 telah menyebabkan banjir dan tanah longsor di wilayah Jabodetabek dan Banten.

Berdasarkan data Badan Nasional Penanggulangan Bencana (BNPB) hingga 9 Januari 2020 korban meninggal dunia sebanyak 16 orang di DKI Jakarta, 20 orang di Banten dan 26 lainnya di Jawa Barat.

Tercatat penyebab meninggal dunia didominasi akibat banjir sebanyak 31 jiwa, longsor enam orang dan 24 lainnya oleh penyebab lain.

Baca juga: Kemensos salurkan Rp15 miliar ke daerah banjir Jabodetabek dan Banten
Baca juga: Warga Jabodetabek diimbau waspadai cuaca ekstrem

 

Pewarta: Desi Purnamawati
Editor: Arief Mujayatno
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Katulampa Siaga IV, banjir Jakarta bukan kiriman

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar