Lindungi aset negara, Kemenkeu bidik asuransi infrastruktur publik

Lindungi aset negara, Kemenkeu bidik asuransi infrastruktur publik

Direktur Jenderal Kekayaan Negara (DJKN) Kemenkeu Isa Rachmatarwata (tiga dari kanan) ketika menjelaskan terkait asuransi aset negara di Jakarta, Jumat (22/11/2019). ANTARA/Dewa Wiguna/pri.

Infrastruktur jalan tol, bandara dan pelabuhan, itu juga potensi bisnis asuransi
Jakarta (ANTARA) - Direktorat Jenderal Kekayaan Negara (DJKN) Kementerian Keuangan membidik asuransi untuk infrastruktur publik agar memberikan perlindungan terhadap aset negara dari potensi bencana alam.

"Infrastruktur jalan tol, bandara dan pelabuhan, itu juga potensi bisnis asuransi," kata Direktur Barang Milik Negara (BMN) DJKN Encep Sudarwan dalam Forum MAIPark di Jakarta, Rabu.

Selain infrastruktur tersebut, lanjut dia, aset-aset milik pemerintah daerah juga perlu mendapat perlindungan asuransi dari bencana alam.

Baca juga: Kemenkeu ajukan klaim aset terdampak banjir Rp50,6 miliar

Encep menyebutkan aset milik negara hingga saat ini diperkirakan mencapai sekitar Rp6.000 triliun jika auditnya diterima oleh Badan Pemeriksa Keuangan (BPK).

Untuk itu, ia mengajak pihak swasta termasuk asuransi untuk ikut mengelola aset milik negara mengingat potensi bisnis yang besar jika mencermati nilai aset tersebut.

Dengan begitu, anggaran yang dialokasikan dalam APBN tidak banyak tergerus untuk rehabilitasi aset atau barang milik negara apabila terdampak bencana alam.

Baca juga: Wamenkeu minta swasta berkontribusi jaga aset negara

Mulai 2019, Kemenkeu mengasuransikan 1.360 BMN senilai Rp10,8 triliun dengan nilai premi Rp21 miliar, berupa gedung dan bangunan kepada konsorsium asuransi.

Gedung Kementerian Keuangan menjadi proyek percontohan asuransi BMN pertama yang diterapkan dan tahun 2020 akan ada 10 kementerian/lembaga yang dilindungi asuransi.

Kemenkeu menargetkan hingga tahun 2023 seluruh gedung BMN kementerian/lembaga Tanah Air diasuransikan.

Baca juga: Wamenkeu dorong optimalisasi aset negara untuk topang ekonomi RI

Sebelumnya, Kementerian Keuangan mengajukan klaim dengan nilai pertanggungan sekitar Rp50,6 miliar untuk lima gedung di lingkungan kementerian setempat yang terdampak banjir awal tahun baru.

Encep memperkirakan total nilai klaim untuk lima aset negara di Kemenkeu itu mencapai Rp10 miliar.

Ada pun lima BMN di lingkungan Kementerian Keuangan terdampak banjir itu adalah BMN gedung Kantor Pelayanan Pajak (KPP) Pratama Cibitung, KPP Pratama Cibinong, dan KPP Pratama Bekasi Utara. Selain itu, KPP Pratama Bekasi Selatan dan Balai Laboratorium Bea dan Cukai Tipe A Jakarta.

Baca juga: Kemenkeu asuransikan 1.360 gedung senilai Rp10,8 triliun

Pewarta: Dewa Ketut Sudiarta Wiguna
Editor: Faisal Yunianto
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Bea Cukai Batam musnahkan barang sitaan senilai Rp.1,6 miliar

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar