Tim Kemenhub tinjau bandara di Jember terkait perpanjangan sertifikat

Tim Kemenhub tinjau bandara di Jember terkait perpanjangan sertifikat

Dua pesawat yang disewa rombongan hakim agung parkir di Bandara Notohadinegoro Jember, Rabu (15/1/2020). Rombongan hakim agung itu menghadiri acara pengukuhan guru besar salah satu hakim agung di Universitas Jember (ANTARA/ Zumrotun Solichah)

Untuk menerbitkan perpanjangan SBU, tim Dirjen Perhubungan harus turun ke lapangan untuk melakukan pendataan dan verifikasi data di lapangan, sarana, prasarana dan personel di bandara setempat
Jember, Jawa Timur (ANTARA) - Tim Direktorat Bandar Udara Ditjen Perhubungan Udara Kementerian Perhubungan meninjau Bandara Notohadinegoro di Kabupaten Jember, Jawa Timur, Rabu, terkait permohonan perpanjangan sertifkat bandar udara (SBU) yang diajukan oleh pengelola bandara itu.

"Memang benar kami kedatangan tamu dari Dirjen Perhubungan Udara untuk menindaklanjuti permohonan perpanjangan Sertifikat Bandar Udara (SBU) Bandara Notohadinegoro," kata Kepala UPT Bandara Notohadinegoro Jember Edy Purnomo di Jember, Rabu.

Menurutnya, surat permohonan untuk perpanjangan SBU sudah lama disampaikan kepada Kemenhub, namun karena kesibukan Tim Direktorat Bandara maka verifikasi lapangan baru bisa dilaksanakan pada Rabu ini.

Baca juga: Bandara Notohadinegoro Jember kantongi sertifikat bandara sementara


"Untuk menerbitkan perpanjangan SBU, tim Dirjen Perhubungan harus turun ke lapangan untuk melakukan pendataan dan verifikasi data di lapangan, sarana, prasarana dan personel di bandara setempat," tuturnya.

Ia mengatakan hasil verifikasi tersebut disesuaikan dengan sejumlah persyaratan pemenuhan standar pelayanan bandara, sehingga pihaknya akan berusaha memenuhi apa saja yang harus diperbaiki dari rekomendasi tim tersebut.

Sementara itu Ketua Komisi C DPRD Jember David Handoko Seto yang melakukan inspeksi ke Bandara Notohadinegoro berharap seluruh persyaratan dari Kemenhub segera dipenuhi oleh pihak Bandara Notohadinegoro Jember.

Baca juga: Citilink hentikan penerbangan Surabaya-Jember


"Kami berharap seluruh syarat perpanjangan SBU bisa dipenuhi, agar bandara di Jember ini bisa dipertahankan sebagai bandara perintis yang diterbangi oleh pesawat komersial karena hingga kini tinggal satu maskapai yang beroperasi," tuturnya.

Ia berharap persoalan sertifikat bandara secara permanen bisa segera diproses, sehingga tidak lagi menggunakan sertifikat bandara sementara.

"Kami berharap Bandara Notohadinegoro tetap eksis untuk melayani penumpang dan banyak maskapai yang menerbangi rute Jember," tuturnya.

Baca juga: Operasional Garuda rute Surabaya-Jember dialihkan ke Citilink

​​​​​​​
Sebelumnya Bandara Notohadinegoro Jember hanya memiliki sertifikat bandara sementara yang dikeluarkan oleh Kementerian Perhubungan dan berlaku selama sebulan sejak 22 November hingga 22 Desember 2019.

Sertifikat sementara itu menjadi dasar dilakukannya operasi penerbangan di Bandara Notohadinegoro Jember, setelah sertifikat bandar udara yang permanen sudah tidak berlaku sejak 20 Maret 2018.

Baca juga: Sepi penumpang, dua maskapai kurangi penerbangan Jember-Surabaya
 

Pewarta: Zumrotun Solichah
Editor: Agus Salim
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Komentar