Laporan dari London

Mari Pangestu bahas strategi pembangunan di tengah perubahan iklim

Mari Pangestu bahas strategi pembangunan di tengah perubahan iklim

Dokummentasi - Mendag Mari Elka Pangestu memberikan keterangan pers di Jakarta, Rabu (8/9/2010). FOTO ANTARA/Andika Wahyu/hp/aa/pri.

Berbagai krisis lingkungan kerap memunculkan pertanyaan, apakah kita betul-betul bisa menyatukan konservasi lingkungan hidup dengan tujuan ekonomi, kepentingan pembangunan,
London (ANTARA) - Ekonom terkemuka Indonesia dan mantan Menteri Perdagangan, Mari Elka Pangestu mengatakan  komitmen politik yang kuat sangat diperlukan untuk menciptakan kerangka pembangunan yang berimbang, antara kepentingan ekonomi dan misi konservasi lingkungan hidup.

"Berbagai krisis lingkungan kerap memunculkan pertanyaan, apakah kita betul-betul bisa menyatukan konservasi lingkungan hidup dengan tujuan ekonomi, kepentingan pembangunan," kata  Mari  yang berbicara pada panel pembangunan ekonomi dalam kondisi perubahan iklim, dalam konferensi Youth & Leaders Summit yang berlangsung di Paris, Senin (20/1).

Mari yang juga pernah menjadi Menteri Pariwisata dan Ekonomi Kreatif di era Presiden Susilo Bambang Yudhoyono itu bicara tentang kaitan pembangunan ekonomi dan konservasi ekologi  bersama pakar lingkungan hidup, Duncan Austin dan CEO Enel Group, Francesto Starace.

Dalam paparannya, Mari Pangestu menyampaikan bahwa  penguatan kesadaran  di level masyarakat untuk perubahan iklim sangatlah signifikan.

Later is now,” demikian ditegaskan Mari Pangestu mengutip pernyataan Thomas Friedman, penulis terkemuka dan penerima penghargaan Pulitzer. Bagi Indonesia, penanganan isu lingkungan secara komprehensif sangat relevan, antara lain karena deraan kebakaran hutan.

Saat ini, dunia tengah dihadapkan pada masifnya kebakaran di Australia, setelah sebelumnya di California serta hutan Amazon di Brazil. Apa tantangan mengatasi fenomena ini, serta bagaimana solusinya, baik untuk politik, kebijakan, dan teknologi menjadi pembahasan dalam forum yang diadakan universitas terkemuka, Sciences Po - Paris School of International Affairs, dengan mengangkat tema Prospering in A Climate -Impacted Society.

Dalam forum itu juga tampil Mantan Sekretaris Jenderal PBB, Ban Ki-moon, sebagai pembicara utama, bersama para pakar dari berbagai negara dan sektor yang berbicara di sejumlah panel.

Pensosbud KBRI Paris, Jane Runkat kepada ANTARA London, Rabu mengatakan selama di Paris, selain berbicara di Sciences Po, Mari Elka Pangestu juga berkesempatan melihat produk ekspor Indonesia di pameran “Maison et Objet” Paris 2020, bertemu dengan Sekjen OECD José Ángel Gurría membahas sejumlah kerja sama, serta berdialog dengan warga dan diaspora Indonesia di KBRI Paris.

Universitas Sciences Po salah satu universitas terbesar di dunia untuk jurusan International Affairs. Banyak alumni universitas ini yang menjadi pemimpin di berbagai negara, termasuk Presiden Emmanuel Macron dan PM Edouard Philippe dari Prancis, Chandrika Kumaratunga (mantan Presiden Srilangka), dan Pierre Trudeau (mantan PM Kanada). Saat ini terdapat tujuh mahasiswa Indonesia yang sedang belajar di Sciences Po. 

Baca juga: Mari Elka jelaskan pentingnya gaya hidup berkearifan lokal
Baca juga: Hadapi perang dagang global, Asia harus integrasikan ekonomi


Pewarta: Zeynita Gibbons
Editor: Mulyo Sunyoto
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar