Pemkot Bogor setujui pembangunan pabrik pengolahan limbah plastik

Pemkot Bogor setujui pembangunan pabrik pengolahan limbah plastik

Wali Kota Bogor saat menerima perwakilan dari perusahaan Plastic Enegery Limited Kirk Evans, di Balai Kota Bogor. (Antaranews/HO/Pemkot Bogor)

MOU dengan Pemkot Bogot untuk pembangunan pabrik pengolahan limbah plastik sudah ditandatangani
Bogor (ANTARA) - Pemerintah Kota Bogor memberikan persetujuan terhadap rencana investasi pembangunan pabrik pengolahan limbah plastik menjadi bahan bakar mesin diesel oleh perusahaan asal Inggris di Galuga Bogor.

Wali Kota Bogor Bogor Bima Arya Sugiarto di Balai Kota Bogor, Rabu, mengatakan, pihaknya sudah melakukan penandatanganan nota kesepahaman (MoU) dengan Plastic Energy Limited untuk pengolahan limbah plastik di tempat pembuangan akhir sampah (TPA) Galuga di Kabupaten Bogor.

Menurut Bima Arya dirinya memberikan persetujuan pengolahan limbah plastik di TPA Galuga, dengan pertimbangan Pemerintah Kota Bogor memiliki program "Botak" yakni Bogor tanpa kantong plastik, yang artinya Bogor meminimalisir penggunaan kemasan plastik.

Baca juga: Longsor TPA Galuga Bogor Akibatkan 4 Pemulung Tewas

Baca juga: Jatim kembangkan pengolahan sampah plastik menjadi energi listrik

Baca juga: Pengolah sampah plastik jadi biodiesel Jabar akan dibangun 2020


Program ini sudah dikuatkan dengan landasan hukum Peraturan Wali Kota Bogor Nomor 61 tahun 2018 tentang Pengurangan Penggunaan Kantong Plastik. "Itu artinya rencana investasi dari Plastic Energy Limited sejalan dengan program Pemerintah Kota Bogor," katanya.

Sebelumnya, Bima Arya menerima perwakilan dari perusahaan Plastic Energy Limited asal Inggris di Balai Kota Bogor, Selasa (28/1). Pada kesempatan tersebut, perwakilan Plastic Energy Limited, Kirk Evans, mengatakan, bahwa perusahaan tersebut memiliki teknologi untuk mengubah produk plastik satu kali pakai menjadi solar diesel melalui proses pirolisis.

Menurut Kirk Evans, untuk pengolahan limbah plastik, rencananya produk plastik yang dibuang setelah digunakan dan menjadi limbah, akan diambil dari TPA Galuga di Kabupaten Bogor, yang merupakan TPA dari DKI Jakarta, Kota Bogor, dan Kabupaten Bogor.

Untuk membangun pabrik pengolahan limbah plastik, menurut Krik, pihaknya membutuhkan persetujuan perizinan dari Pemerintah Kabupaten Bogor dan Kota Bogor.

Jika ada pabrik pengolahan limbah plastik di Galuga, maka Pemerintah Kabupaten Bogor dan Kota Bogor tidak perlu repot melakukan pemusnahan sampah dan di sisi lain dapat menyerap tenaga kerja dari warga sekitar.



 

Pewarta: Riza Harahap
Editor: Ganet Dirgantara
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar