Wisman China tetap ke Borobudur meskipun marak virus corona

Wisman China tetap ke Borobudur meskipun marak virus corona

Sejumlah turis menyempatkan foto bersama di kawasan Candi Borobudur. ANTARA/Heru Suyitno

Justru pengunjung dari China masih mendominasi kunjungan ke Candi Borobudur saat ini
Magelang (ANTARA) - Kasus virus corona tidak mempengaruhi tingkat kunjungan wisatawan mancanegara khususnya China ke Candi Borobudur, kata General Manager Taman Wisata Candi Borobudur, I Gusti Putu Ngurah Sedana

"Justru pengunjung dari China masih mendominasi kunjungan ke Candi Borobudur saat ini," katanya di Magelang, Selasa.

Ia menyebutkan tingkat kunjungan wisatawan dari China pada 1-29 Januari 2020 ini sudah mencapai 800-an.

"Pengunjung dari China ke Candi Borobudur masih tinggi setelah Malaysia," katanya.

Ia optimistis wisatawan mancanegara yang datang ke Candi Borobudur sudah steril dari virus corona, karena mereka ketika akan keluar dari bandara telah mendapat pemeriksaan dari petugas bandara.

Putu menyampaikan untuk mengantisipasi terhadap virus corona tersebut, di tiket masuk kawasan Candi Borobudur disediakan masker.

"Saat libur Imlek kemarin, kami sudah antisipasi para petugas semuanya kami siapkan masker. Bagi para pengunjung yang merasa kurang yakin datang ke sini kami siapkan masker secara gratis. Kemudian kami juga berkoordinasi dengan Dinas Kesehatan mengantisipasi bila ada salah satu dari wisatawan itu terkena gejala-gejala yang ada," katanya.

Ia menuturkan pihaknya juga menyediakan sebuah ruangan untuk pengecekan kesehatan pengunjung yang ditempatkan di area loket wisman.

Putu meyakinkan masyarakat bahwa kawasan Candi Borobudur bebas dari virus corona, wisatawan silakan datang ke Borobudur untuk menikmati keindahan candi Buddha terbesar di dunia ini. 

Pewarta: Heru Suyitno
Editor: Ahmad Wijaya
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Isu virus Corona tak pengaruhi pengunjung BBW 2020

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar