Pelatih PSM kritik kinerja wasit

Pelatih PSM kritik kinerja wasit

Pelatih PSM Bojan Hodak (kiri) dan penyerang PSM Giancarlo Rodrigues (tengah) memberikan keterangan dalam konferensi pers usai laga kontra Lalenok United di leg kedua kualifikasi Piala AFC 2020 di Stadion Pakansari, Cibinong, Jawa Barat, Rabu (29/1/2020). PSM memenangkan pertandingan itu dengan skor 3-1 dan berhak lolos ke Piala AFC 2020. (Michael Siahaan)

Cibinong (ANTARA) - Pelatih PSM Makassar Bojan Hodak melontarkan kritik terhadap kinerja wasit Hasan Akrami asal Iran yang memimpin laga skuatnya kontra Lalenok United di kualifikasi Piala AFC 2020, Rabu, di Stadion Pakansari, Cibinong, Jawa Barat.

"Sejauh pengalaman saya 35 tahun di sepak bola, wasit terbaik adalah wasit yang 'tidak terlihat' di lapangan," ujar Bojan usai pertandingan yang dimenangkan PSM dengan skor 3-1 tersebut.

Juru taktik asal Kroasia itu menilai Hasan Akrami terlalu terburu-buru memberikan dua kartu kuning kepada Willem Jan Pluim di menit ke-33.

Baca juga: PSM pastikan tempat di Piala AFC 2020 dengan sembilan pemain

Pluim mendapatkan kartu kuning beruntun karena melontarkan protes kepada wasit.

Pesepak bola asal Belanda itu merasa dirugikan karena wasit tidak memberikan hukuman apapun kepada pemain Lalenok United yang menginjak kakinya.

Adu argumen dengan Hasan Akrami berujung pada kartu kuning dan gestur ketidakpuasan Pluim beberapa saat setelahnya berbuah kartu kuning kedua yang berarti kartu merah.

"Wasit memberikan dua kartu kuning hanya dalam waktu sekitar lima detik," kata Bojan.

Baca juga: Lalenok incar kemenangan dari PSM

Dalam prosesnya, PSM menerima dua kartu kuning dalam pertandingan leg kedua kualifikasi Piala AFC 2020 versus Lalenok United. Selain Pluim, Muhammad Arfan dikartu merah langsung di menit ke-58 karena pelanggaran keras terhadap pemain lawan.

Namun, meski bermain dengan sembilan orang, PSM berhasil menang dengan skor 3-1 berkat gol dari Giancarlo Rodrigues, Ferdinand Sinaga dan Irsyad Maulana.

Baca juga: Pelatih PSM tak masalah Pakansari jadi kandang hadapi Lalenok

Dengan demikian, skuat berjuluk Juku Eja berhak mengisi satu tempat di Grup H Piala AFC 2020 bersama Tampines Rovers (Singapura), Kaya-Iloilo (Filipina) dan Shan United (Myanmar).

Sebelumnya di leg pertama, Rabu (22/1), PSM yang tampil sebagai tim tandang mengalahkan Lalenok dengan skor 4-1.

Indonesia masih mempunyai satu wakil lagi di Piala AFC 2020 yakni juara Liga 1 Indonesia 2020 Bali United yang berada di Grup G.

Pewarta: Michael Siahaan
Editor: Endang Sukarelawati
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Suporter aksi boikot, Fakhri: Timnas tetap beri yang terbaik

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar