Unpad gelar kuliah daring untuk 23 mahasiswa yang tertahan di Tiongkok

Unpad gelar kuliah daring untuk 23 mahasiswa yang tertahan di Tiongkok

Unpad gelar kuliah daring untuk mahasiswa yang masih tertahan di Tiongkok karena wabah Covid-19. (ANTARA/Bagus Ahmad Rizaldi)

Bandung (ANTARA) - Program Studi Sastra Indonesia Universitas Padjajaran (Unpad) memberlakukan kuliah daring untuk 23 mahasiswa asal Tiongkok yang tertahan menyusul adanya larangan penerbangan turis menuju Indonesia sebagai antisipasi penyebaran virus Covid-19.

Ketua Prodi Sastra Indonesia Unpad, Lina Meilinawati, Kamis, mengatakan seyogyanya para mahasiswa asal Tiongkok itu sudah ikut berkuliah semester genap sejak Senin (17/2) lalu. Namun, untuk mengatasinya, pihaknya menggelar kuliah berbasis daring.

"Mereka langsung melihat (perkuliahan) dari sana, mengerjakan tugas, teman-teman yang di sini juga tetap mengirimkan materi kuliah ke sana," kata Lina saat dihubungi dari Bandung.

Lina menjelaskan, total keseluruhannya ada 72 mahasiswa asal Tiongkok yang berkuliah di Sastra Indonesia Unpad. Mereka mengikuti program full degree di program Bahasa Indonesia bagi Penutur Asing (BIPA) selama satu tahun sejak September 2019.

Baca juga: Unpad kukuhkan dua guru besar di bidang Sastra dan Linguistik

Baca juga: Guru Besar Unpad: KCIC harus antisipasi keberadaan pipa BBM

Baca juga: Rektor: Unpad siap menuju peringkat top 500 dunia


Namun, dari keseluruhannya, 23 mahasiswa pulang ke kampung asalnya di Tiongkok saat libur pergantian semester, sisanya memilih untuk tetap berada di Indonesia.

"Saat liburan ada yang pulang dulu, ada yang tidak, Unpad memfasilitasi ini agar mereka tetap bisa mendapat pelayanan perkuliahan," kata Lina.

Apabila para mahasiswa tersebut tetap tidak bisa kembali ke Indonesia hingga saatnya ujian, menurut Lina berkas ujian bisa dikirimkan via surat elektronik.

"Jadi ujian lewat email saja, bisa lisan via aplikasi pesan singkat atau fasilitas lainnya, kebijakan ini (kuliah daring) akan dievaluasi setiap dua pekan" kata Lina.

Sementara itu, Kepala Kantor Internasional Unpad Ronny menyebut dinamika global ini berdampak pada terhambatnya aktivitas pembelajaran mahasiswa Tiongkok di Unpad.

Pihaknya pun meminta prodi tempat mahasiswa belajar untuk tetap memfasilitasi proses akademiknya, baik lewat tugas, e-learning, ataupun kuliah daring.

“Semua kebutuhan dan pemenuhan target akademis akan dibicarakan secara strategis di dalam rapat prodi, memfasilitasi mereka tanpa memberatkan,” kata Ronny.

Tidak hanya memfasilitasi mahasiswa Tiongkok, Unpad juga memfasilitasi proses kepulangan para mahasiswa Unpad yang sedang menjalani program pertukaran pelajar di Tiongkok.

“Untuk kita bisa mendapatkan kepastian dan ketenangan, kita panggil pulang dan fasilitasi kepulangannya melalui dukungan dan komunikasi dengan pihak terkait,” katanya.*

Pewarta: Bagus Ahmad Rizaldi
Editor: Erafzon Saptiyulda AS
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Pelatihan penanganan rumah sakit terhadap pasien corona

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar