Luhut: Pariwisata Indonesia rugi 500 juta dolar AS karena COVID-19

Luhut: Pariwisata Indonesia rugi 500 juta dolar AS karena COVID-19

Arsip Foto - Presiden Joko Widodo (tengah) didampingi Menteri Pendidikan Muhadjir Effendy (keempat kiri), Menteri Pariwisata Arief Yahya (ketiga kiri), Menteri Perhubungan Budi Karya (kedua kiri), Seskab Pramono Anung (kedua kanan), Menko Maritim Luhut Binsar Panjaitan (kiri) dan Gubernur Jawa Tengah Ganjar Pranowo (kanan) mengunjungi Candi Borobudur di Magelang, Jawa Tengah, Jumat (30/8/2019). ANTARA FOTO/Aloysius Jarot Nugroho/ama/pri

pemerintah telah membuat langkah antisipasi untuk mengatasi kerugian di sektor pariwisata dengan membuat paket-paket wisata.
Jakarta (ANTARA) - Menteri Koordinator Bidang Kemaritiman dan Investasi Luhut Binsar Pandjaitan mengatakan bahwa sektor pariwisata Indonesia ditaksir mengalami kerugian hingga 500 juta dolar AS (sekira Rp6,9 triliun) karena terimbas wabah COVID-19.

"Data dari Bank Indonesia, bidang pariwisata 500 juta dolar AS per bulan kerugiannya," katanya kepada wartawan di Jakarta, Selasa.

Luhut menjelaskan pemerintah telah membuat langkah antisipasi untuk mengatasi kerugian di sektor pariwisata dengan membuat paket-paket wisata.

Purnawirawan Jenderal TNI itu menuturkan sebanyak 173 juta turis China berwisata ke seluruh dunia. Jumlah tersebut setara dengan 270 miliar dolar AS.

Baca juga: Mitigasi virus corona, ekonom dorong stimulus diskon pariwisata

Indonesia, kata Luhut, hanya kebagian dua juta turis asal China. Sementara itu turis China ke Singapura bisa mencapai enam juta orang, dan ke Jepang juga mencapai enam juta.

"Itu saja kita sudah ribut padahal dampak turis ini kepada pekerjaan kecil itu luar biasa. Spending turis paling besar per kepala itu China sekarang. Amerika kalah," katanya.

Luhut mengaku sedih melihat komentar-komentar kalangan pintar terhadap turis China.

"Lha kalau dia bawa uang dan spending uangnya di sini kan biar saja. Mau dari bulan kek, kan enggak ada urusan," katanya.

Oleh karena itu, sektor pariwisata menjadi salah satu kontributor untuk membantu mendorong perekonomian nasional. Bahkan, turis China yang jumlahnya besar itu ditargetkan Presiden bisa mencapai 10 juta kunjungan di masa mendatang.
Baca juga: Luhut jelaskan langkah antisipasi dampak corona terhadap pariwisata

 

Pewarta: Ade irma Junida
Editor: Nusarina Yuliastuti
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Luhut evaluasi kebijakan pelarangan mudik

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar