Dilarang terbang, Garuda siap angkut jamaah umroh ke Tanah Air

Dilarang terbang, Garuda siap angkut jamaah umroh ke Tanah Air

Komisaris PT Garuda Indonesia (Persero) Tbk Yenny Wahid dan Triawan Munaf dan Direktur Utama Garuda Indonesia Irfan Setiaputra menggelar konferensi pers di Jakarta, Kamis. ANTARA/ Juwita Trisna Rahayu.

kita akan pergi kosong dan bawa pulang
Jakarta (ANTARA) - Maskapai Garuda Indonesia siap mengangkut jamaah umroh kembali ke Tanah Air terkait adanya larangan terbang oleh Pemerintah Arab Saudi, termasuk penerbangan umroh dalam upaya pencegahan penyebaran virus corona.

"Garuda tetap berkomitmen bawa pulang, jadi kita akan pergi kosong dan bawa pulang," kata Direktur Utama Garuda Indonesia Irfan Setiaputra saat konferensi pers di Jakarta, Kamis.

Baca juga: Potensi umroh tinggi, AP I upayakan penerbangan langsung Lombok-Jeddah

Langkah tersebut diambil Garuda karena mendapatkan kabar bahwa jamaah umroh yang diangkut oleh maskapai tersebut sempat ditolak oleh pihak bandara di Arab Saudi.

"Beberapa sudah berangkat, GA 860 tetap berangkat dengan isi. Tapi saya barusan maaf mendapatkan info, ditolak berangkat. Jadi sudah antre di-check in counter tapi dinyatakan enggak boleh berangkat," katanya.

Irfan mengaku pengumuman yang ditetapkan Arab Saudi membingungkan karena tanpa jeda dan langsung berlaku efektif, sementara Garuda Indonesia memiliki empat penerbangan ke Tanah Suci, dua ke Jeddah dan dua ke Madinah menggunakan pesawat berbadan besar berkapasitas lebih dari 300 penumpang.

"Ini perlu disikapi bersama, tolong Anda rasakan kegetiran orang yang mau berangkat tapi gagal. Getir. Buat yang sering umroh ya sudah pergi saja ke Belanda. Tapi buat mereka yang baru umroh, sudah di bandara, ini pukulan berat," katanya.

Baca juga: Kemenhub pastikan penerbangan umroh saat ini masih normal

Dengan adanya pelarangan terbang ini, Irfan memastikan maskapai mengalami kerugian, namun pihaknya belum menghitung.

"Implikasinya belum kita hitung lagi. Tapi buat kita jangan bahas untung-untungan dulu deh, ini sudah pasti timbulkan kerugian tapi kita bukan perusahaan yang ngomel soal kerugian. Ini tantangan direksi dan komisaris perbaiki dalam keadaan apapun," katanya.

Baca juga: KBRI Riyadh jelaskan sikap Arab Saudi tangguhkan layanan umroh

Garuda juga masih berkoordinasi terkait calon jamaah umroh yang sudah memiliki visa apakah masih diperbolehkan terbang.

"Kami masih komunikasi dan pertanyakan bagaimana mereka yang punya visa umroh dan jadwal berangkat. Kita lagi pikirkan caranya untuk semua pihak," katanya.

Baca juga: Presiden hargai sikap Arab Saudi tangguhkan layanan umroh cegah Corona

Pewarta: Juwita Trisna Rahayu
Editor: Faisal Yunianto
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Garuda akan pangkas penerbangan ke Arab Saudi

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar