Wapres: Wabah corona kesempatan untuk kembangkan obat dalam negeri

Wapres: Wabah corona kesempatan untuk kembangkan obat dalam negeri

Wakil Presiden Ma'ruf Amin memberikan keterangan pers di Kantor Wapres Jakarta, Rabu (4/3/2020). ANTARA/Fransiska Ninditya/pri.

Ya Pemerintah sedang mengusahakan impor (bahan baku obat) dari negara lain selain China, memperbesar impor dari negara lain
Jakarta (ANTARA) - Wakil Presiden Ma'ruf Amin mengatakan penyebaran Covid-19, yang berdampak pada ketersediaan obat-obatan karena keterbatasan bahan baku impor dari China, dapat dimanfaatkan untuk memproduksi obat dan vitamin dengan bahan baku dari dalam negeri.

"Kita bisa mengembangkan produk dalam negeri sendiri untuk menyediakan bahan baku obat-obatan itu. Nah, ini juga ada hikmahnya, kemudian kita jadi harus bersiap untuk menyiapkan bahan baku obat-obatan dan vitamin-vitamin itu," kata Ma'ruf Amin di Kantor Wapres Jakarta, Rabu.

Baca juga: Wapres imbau masyarakat jangan "panic buying"

Sebagian besar bahan baku untuk obat-obatan dan vitamin yang diproduksi di Indonesia diimpor dari China. Akibat dari penyebaran virus corona, yang bersumber di Kota Wuhan, Provinsi Hubei, China, produksi bahan baku farmasi di Negeri Tirai Bambu itu mengalami penghentian sementara.

Untuk menjaga produksi obat-obatan dan vitamin di dalam negeri berjalan lancar, Pemerintah membuka impor bahan baku produk farmasi dari negara lain, ujar Wapres.

"Ya Pemerintah sedang mengusahakan impor (bahan baku obat) dari negara lain selain China, memperbesar impor dari negara lain," tutur Ma'ruf.

Baca juga: Paspampres wajibkan pemeriksaan suhu tubuh di Kantor Wapres

Sebelumnya, Menteri Kesehatan Terawan Agus Putranto juga mendorong perusahaan farmasi di Indonesai untuk memproduksi obat-obatan dan vitamin dari bahan baku yang ada di dalam negeri atau dikenal dengan obat modern asli Indonesia (OMAI).

Dokter militer spesialis radiologi itu mengatakan OMAI memiliki efek samping yang kecil, sekaligus dapat menekan harga obat-obatan menjadi lebih terjangkau.

"OMAI ini manfaatnya sangat besar dan sangat baik, sedangkan efek sampingnya sangat kecil bahkan hampir dianggap tidak ada. Jadi, menurut saya, ini potensi pasar yang luar biasa," kata Terawan.

Baca juga: Wapres: Kerugian karena Covid-19 dialami banyak negara

Pewarta: Fransiska Ninditya
Editor: Chandra Hamdani Noor
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Wapres minta para menteri perbarui data kemiskinan

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar