Bulog Banyumas memproduksi beras bervitamin "Fortivit"

Bulog Banyumas memproduksi beras bervitamin "Fortivit"

Anggota Komisi VI DPR RI Siti Mukaromah dan Pemimpin Cabang Bulog Banyumas Dani Satrio menunjukan beras bervitamin dengan nama "Fortivit" di Kantor Perum Bulog Cabang Banyumas, Purwokerto, Kabupaten Banyumas, Jawa Tengah, Senin (9/3/2020). ANTARA/Sumarwoto

fortifikasi terhadap beras tersebut dilakukan dengan menambah vitamin dan mineral yang terdiri atas vitamin A, vitamin B1, vitamin B3, vitamin B6, vitamin B9 (Asam Folat), vitamin B12, Zat Besi (Iron), dan Zink.
Purwokerto (ANTARA) - Perum Bulog Cabang Banyumas, Jawa Tengah, memproduksi beras bervitamin dengan nama "Fortivit" sebagai strategi perbaikan gizi masyarakat dan percepatan pencegahan tengkes (stunting).

"Hanya ada dua cabang Perum Bulog yang memproduksi beras 'Fortivit' ini, yakni Banyumas dan Karawang," kata Pemimpin Cabang Bulog Banyumas Dani Satrio saat menerima kunjungan anggota Komisi VI DPR RI Siti Mukaromah di Kantor Perum Bulog Cabang Banyumas, Purwokerto, Kabupaten Banyumas, Senin.

Menurut dia, beras "Fortivit" tersebut diproduksi Perum Bulog Cabang Banyumas di Gumilir, Kabupaten Cilacap, sejak diluncurkan oleh Direktur Utama Perum Bulog Budi Waseso pada 2019.

Baca juga: Budi Waseso: Beras Bulog bagus, publik tak perlu panik

Ia mengatakan beras fortifikasi tersebut diolah dari beras lokal, baik beras merah maupun beras putih, hasil panen petani di wilayah eks Keresidenan Banyumas (Kabupaten Banyumas, Cilacap, Purbalingga, dan Banjarnegara, red.).

Dalam hal ini, fortifikasi terhadap beras tersebut dilakukan dengan menambah vitamin dan mineral yang terdiri atas vitamin A, vitamin B1, vitamin B3, vitamin B6, vitamin B9 (Asam Folat), vitamin B12, Zat Besi (Iron), dan Zink.

"Kami telah kirim beras 'Fortivit' ini ke Jakarta, berbagai kota di Jawa, luar Jawa, sampai ke Nusa Tenggara Timur. Produksi kami sudah mencapai 20-30 ton per bulan, masih dalam pengembangan, kapasitas produksinya 100 ton," kata Dani menjelaskan.

Terkait dengan hal itu, anggota Komisi VI DPR RI Siti Mukaromah memberikan apresiasi atas inovasi yang telah dilakukan Perum Bulog dengan memroduksi "Fortivit" yang merupakan beras bervitamin.

Menurut dia, hal itu berarti semua beras bisa diolah menjadi beras "Fortivit" yang mengandung berbagai vitamin dan mineral.

"Saya pikir ini menjadi sebuah konsumsi yang bisa dikonsumsi oleh seluruh elemen masyarakat tergantung pada kemampuan daya beli mereka. Tapi tentunya dengan adanya kandungan (vitamin dan mineral) ini harganya akan lebih berbeda. Ini salah satu terobosan yang baik juga," katanya.

Baca juga: Pemerintah tugaskan Bulog impor 100.000 ton daging kerbau

Ia mengharapkan kehadiran beras "Fortivit" tersebut dapat disosialisasikan kepada masyarakat karena saat sekarang persoalan tengkes begitu luar biasa dan menjadi pekerjaan rumah yang harus diselesaikan bersama-sama.

"Bukan hanya pemerintah, saya pikir kami dari DPR juga punya kewajiban untuk ikut menurunkan angka 'stunting' (tengkes) dan ternyata Bulog sudah mengambil salah satu perannya untuk ikut membantu, dan harapannya mudah-mudahan masyarakat juga akan menangkap ini sebagai sisi yang sangat positif," katanya.

Kendati demikian, dia mengharapkan Bulog dapat membuat kelas-kelas harga beras fortifikasi tersebut agar terjangkau oleh daya beli masyarakat.

Pewarta: Sumarwoto
Editor: Nusarina Yuliastuti
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Memperkenalkan beras bervitamin untuk tekan stunting di Sumbar

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar