NBA

Lakers minta kerelaan eksekutifnya potong gaji selama pandemi corona

Lakers minta kerelaan eksekutifnya potong gaji selama pandemi corona

Arsip - Para pemainLos Angeles. ANTARA/AFP/Kevork Djansezian/Getty Images.

Jakarta (ANTARA) - Los Angeles Lakers meminta pemotongan gaji sebesar 20 persen terhadap para eksekutif senior klub itu demi melindungi karyawan tingkat bawah agar tidak kehilangan pekerjaan mereka selama pandemi virus corona.

Menurut beberapa laporan sebagaimana dilansir Reuters pada Rabu, pemilik Lakers telah mendapat masukan dari penasihat keuangan dan selanjutnya meminta jajaran manajemen klub agar secara sukarela menerima pemotongan pembayaran gaji tersebut.

Langkah ini sejalan dengan laporan ESPN bahwa gaji para pemain bisa terpangkas hingga 25 persen jika sisa musim ini dibatalkan karena wabah COVID-19. Liga NBA terhenti pada 11 Maret silam setelah center Utah Jazz Rudy Gobert dinyatakan positif virus.

Awal tahun ini, Forbes memperkirakan Lakers bernilai 4,4 miliar dolar AS, kedua setelah New York Knicks yang bernilai 4,6 miliar dolar AS.

Baca juga: Komisioner beri sinyal NBA paling cepat dimulai lagi Mei

Baca juga: NBA, Knicks dan Nets sumbang satu juta masker untuk New York

Baca juga: Trump berharap kompetisi olahraga di AS kembali bergulir pada Agustus

Penerjemah: Junaydi Suswanto
Editor: Dadan Ramdani
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Waspada potensi bencana alam di tengah pandemi

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar