PM China ajak ASEAN kembangkan obat dan vaksin COVID-19

PM China ajak ASEAN kembangkan obat dan vaksin COVID-19

Perdana Menteri China Li Keqiang (REUTERS/YVES HERMAN)

Jakarta (ANTARA) - Perdana Menteri China Li Keqiang mengajak negara-negara di kawasan Asia Tenggara yang tergabung dalam ASEAN bersama-sama mengembangkan obat-obatan dan vaksin anti-virus corona jenis baru (COVID-19).

"Kami ingin berbagi pengalaman diagnosis dan perawatan, riset dan informasi data, melakukan riset dan pengembangan obat dan vaksin COVID-19 bersama-sama," katanya dalam keterangan tertulisnya yang diterima ANTARA, Rabu.

Dalam pernyataan tertulisnya berkaitan dengan KTT Asian Plus Three yang khusus membahas COVID-19 itu, PM Li juga menyampaikan keinginannya untuk mengoordinasikan produksi, permintaan, distribusi peralatan medis dan fasilitas kesehatan lainnya secara komersial.

"China akan memberikan dukungan dan bantuan kepada negara-negara anggota ASEAN dengan segala kemampuan kami melalui jalur komersial dan akan mengirimkan lebih banyak ahli sesuai dengan kebutuhan," ujarnya.

Berbagai kelompok masyarakat, China juga telah mengerahkan segala sumber daya untuk memberikan bantuan kemanusiaan kepada ASEAN dalam menangani wabah tersebut.

"China juga mendukung ASEAN dalam menyiapkan dana tanggap darurat COVID-19 melalui Dana Kerja Sama ASEAN-China dan Dana Kerja Sama ASEAN Plus Three," katanya menambahkan.

Li menyambut baik proposal pendanaan senilai 5 miliar dolar AS untuk fasilitas pemulihan COVID-19 melalui Asian Infrastructure Investment Bank (AIIB), bank pembangunan multilateral untuk investasi pembangunan yang diprakarsai oleh China.

China juga telah menyediakan 100 juta masker, 10 juta alat pelindung diri, dan kebutuhan medis lainnya untuk ASEAN, baik dalam bentuk hibah maupun komersial.

Sebelumnya otoritas di China menyetujui tiga vaksin untuk diuji secara klinis terhadap COVID-19.

Dua vaksin inaktif memasuki uji klinis tahap pertama, sedangkan satu vektor sudah memasuki tahap kedua, demikian Kementerian Ilmu Pengetahuan setempat, Selasa (14/4). 

Baca juga: China uji kekuatannya di Asia Tenggara di tengah wabah virus corona
Baca juga: Menlu Retno ajak ASEAN, China perkuat mekanisme hadapi wabah COVID-19
Baca juga: Menlu ASEAN dan China akan bahas COVID-19 di Laos

Pewarta: M. Irfan Ilmie
Editor: Atman Ahdiat
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar