Liga Spanyol

Klub Spanyol galang dana bantu tim semiprofesional dan olahraga lain

Klub Spanyol galang dana bantu tim semiprofesional dan olahraga lain

Logo kompetisi La Liga Spanyol. (ANTARA/Gilang Galiartha)

Jakarta (ANTARA) - Klub-klub peserta dua divisi tertinggi sepak bola Spanyol, La Liga dan Segunda, menggalang dana senilai 200 juta euro (sekira Rp3,4 triliun) untuk empat tahun ke depan guna membantu kelangsungan divisi-divisi lebih rendah serta kompetisi olahraga lain.

Semenjak penerapan hak siar bersama mulai 2015, La Liga mendonasikan satu persen pendapatan tersebut ke Kementerian Olahraga Spanyol.

Besaran itu naik menjadi 2,5 persen sebagai kesepakatan baru, sedangkan nilai kontribusi ke federasi sepak bola Spanyol (RFEF) berubah dari satu persen menjadi dua persen.

Kesepakatan itu tercapai setelah rapat antara Presiden La Liga Javier Tebas, Presiden RFEF Luis Rubiales dan Menteri Olahraga Irene Lozano yang berlangsung selama delapan jam.

Baca juga: Barcelona jual hak penamaan Camp Nou galang dana lawan COVID-19

Sebagai hasil kesepakatan baru itu klub-klub La Liga akan berkontribusi setidaknya 51 juta euro (sekira Rp868 miliar) per musim ke Kementerian Olahraga Spanyol yang akan didayagunakan membiayai aktivitas terkait Olimpiade, Paralimpiade dan pemberdayaan olahraga.

Sedangkan kontribusi ke RFEF akan bertambah sedikitnya 17 juta euro (sekira Rp289 miliar) menjadi total 58,7 juta euro (sekira Rp999 miliar) per musim, yang bakal dimanfaatkan untuk memperkuat infrastruktur serta daya saing liga semiprofesional.

Selain itu, La Liga juga akan menyediakan 3,3 juta euro (sekira Rp56 miliar) per musim untuk tiga musim ke depan sebagai dana darurat bagi pemain semiprofesional.

Baca juga: Valencia umumkan pemotongan gaji di tengah pandemi

"Kesepakatan ini ditujukan membantu kelangsungan olahraga, bukan sekadar di masa sulit karena pandemi COVID-19 saja, tetapi selama-lamanya," demikian pernyataan resmi La Liga yang dikutip Reuters, Rabu WIB.

"Ini langkah terstruktur tanpa batas waktu yang memperkuat komitmen klub-klub profesional dan La Liga terhadap perkembangan olahraga Spanyol," tulis pernyataan yang sama.

Penangguhan kompetisi akibat pandemi menimbulkan krisis ekonomi terhadap klub-klub La Liga yang terpaksa menempuh langkah pemotongan gaji, tetapi dampak buruk juga dirasakan klub semiprofesional serta olahraga lain di tengah status darurat nasional yang diberlakukan Spanyol.

Virus corona jenis baru yang menimbulkan penyakit COVID-19 diketahui telah menjangkit lebih dari 200.000 orang di Spanyol dan menelan tak kurang dari 21.282 korban jiwa.

Baca juga: Setien ragu Liga Spanyol 2019/20 bisa rampung
Baca juga: Empat tim teratas Spanyol lolos ke Liga Champions jika musim terhenti
Baca juga: Javier Tebas ungkap Liga Spanyol kembali bergulir paling cepat 28 Mei

Pewarta: Gilang Galiartha
Editor: Irwan Suhirwandi
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar