70 persen pesawat "grounded", Garuda lakukan pengecekan dan perawatan

70 persen pesawat "grounded", Garuda lakukan pengecekan dan perawatan

Dokumentasi - Sejumlah pesawat milik PT Garuda Indonesia (Persero) Tbk terparkir di Hangar 4 Garuda Maintenance Facility (GMF), Bandara Soekarno Hatta, Tangerang, Banten, Sabtu (19/3/2016). ANTARA FOTO/Muhammad Adimaja/pd/aa.

Dalam masa COVID-19, kami banyak melakukan grounded pesawat karena memang trafik penerbangan berkurang
Jakarta (ANTARA) - Maskapai penerbangan Garuda Indonesia terpaksa mengistirahatkan atau grounded sekitar 70 persen pesawat, sebagai dampak dari pandemi COVID-19.

Langkah mengistirahatkan pesawat maskapai penerbangan plat merah ini sekaligus untuk melakukan pengecekan dan perawatan agar tetap prima dan ketika akan terbang kembali pesawat laik terbang yang menjadi prioritas perusahaan.

“Dalam masa COVID-19, kami banyak melakukan grounded pesawat karena memang trafik penerbangan berkurang, sehingga pesawatnya kita istirahatkan,” kata Direktur Teknik Garuda Indonesia Rahmat Hanafi seperti dikutip dari instagram @garuda.indonesia, di Jakarta, Senin.

Dokumentasi - Petugas PT Garuda Maintenance Facility Aero Asia Tbk (GMF) melakukan proses disinfeksi di kawasan Bandara Soekarno-Hatta, Jumat (6/3/2020). ANTARA/M Razi Rahman/aa.
Menurut Rahmat, para teknisi dari GMF AeroAsia bekerja siang dan malam merawat pesawat di darat melalui prolog inspection sesuai manual perawatan masing-masing pesawat.

Untuk menjaga agar pesawat tetap prima saat diterbangkan, perawatan dilakukan dalam beberapa tahapan seperti menutup bagian depan mesin (inlet) dan bagian belakang exhause agar tidak ada partikel yang masuk ke dalam mesin.

Di dalam kabin, pengerjaan perawatan meliputi pembersihan kabin, lavatory, penyemprotan disinfektan dan pembersihan kursi dan bantal kursi. Penutup atau sarung kursi juga dicopot untuk dibersihkan, disimpan, agar ketika akan digunakan tetap dalam kondisi bagus.

Saat dalam perawatan selama 14 hari biasanya pintu pesawat yang diistirahatkan tersebut dibuka agar ada udara mengalir ke seluruh bagian kabin.

Selanjutnya, ketika pesawat akan digunakan kembali maka dilakukan persiapan untuk terbang. Sebelum diterbangkan, biasanya pesawat diambil dari garasi 2 atau 3 hari sebelumnya, sekaligus memastikan semuanya baik mulai dari mesin, sistem kabin siap untuk dioperasikan.

“Dengan demikian pesawat tidak ada masalah dari sisi kondisi dan kenyamanannya terjaga. Jadi, kita terbang dalam kondisi aman, nyaman serta sehat,” kata Rahmat.

Menurut catatan, Garuda Indonesia saat ini memiliki total 142 pesawat yang terdiri atas Boeing 777-300ER, Boeing 737-800NG, Airbus A330-200, Airbus A330-300, Airbus A330-900neo, CRJ1000 NextGen, dan ATR 72-600, dengan usia rata-rata armada 6,62 tahun.

Baca juga: Kemenkeu: Dana talangan Rp8,5 triliun dukung operasional Garuda
Baca juga: Garuda Indonesia ajukan perpanjangan waktu pelunasan sukuk global
Baca juga: Garuda rumahkan sementara karyawan berstatus kontrak sejak 14 Mei


Pewarta: Royke Sinaga
Editor: Faisal Yunianto
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Garuda Indonesia gunakan HEPA cegah potensi penularan COVID-19

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar