Karyawan Facebook "walk out" karena unggahan Presiden Trump

Karyawan Facebook "walk out" karena unggahan Presiden Trump

Facebook tambah mode diam untuk bungkam pemberitahuan

Jakarta (ANTARA) - Karyawan Facebook memprotes kebijakan perusahaan dengan cara tidak mengerjakan tugas saat kerja dari rumah (work from home), menyusul unggahan Presiden Donald Trump,

"Keputusan terbaru Facebook untuk tidak beraksi terhadap unggahan yang memicu kekerasan, mengabaikan mereka yang memilih agar masyarakat tetap aman. Kami memohon pimpinan Facebook untuk #TakeAction (beraksi)," kata para karyawan dalam surat keterangan, dikutip dari Reuters.

Reuters melihat banyak unggahan dari para karyawan Facebook mengkritik CEO Mark Zuckerberg yang tidak melakukan apa pun terhadap unggahan Presiden Trump.

Salah seorang pengguna Twitter bernama Ryan Freitas, yang diidentifikasi seorang direktur desain produk di Facebook, menyatakan tindakan Zuckerberg keliru.

Baca juga: Spotify izinkan karyawannya WFH hingga 2021

Baca juga: Bos Facebook jauhkan diri dari perseteruan Twitter - Trump


"Mark salah dan saya akan berusaha sekeras mungkin membuatnya berubah pikiran," kata dia.

Seorang manajer produk Instagram bernama Katie Zhu juga mengunggah tangkapan layar tentang aksi "#BLACKLIVESMATTER".

Juru bicara Facebook, Andy Stone, menyatakan Facebook Inc akan mengizinkan karyawan mengambil libur untuk berpartisipasi dalam protes tersebut dan tidak mengurangi jatah cuti mereka.

Baca juga: Facebook dan Snapchat kecam ketidaksetaraan ras usai kematian Floyd

Baca juga: Facebook buat aplikasi obrolan interaktif, saingi Twitter

Baca juga: Facebook izinkan karyawan WFH selamanya

Penerjemah: Natisha Andarningtyas
Editor: Alviansyah Pasaribu
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Uang virtual Libra Facebook tidak berlaku di Indonesia

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar