Iran akan eksekusi informan CIA yang sebabkan Soleimani terbunuh

Iran akan eksekusi informan CIA yang sebabkan Soleimani terbunuh

Sebuah poster dengan gambar mendiang komandan militer Iran Qassem Soleimani dan mendiang komandan milisi Irak Abu Mahdi al-Muhandis, saat jemaah menyerukan slogan selama ceramah Salat Jumat oleh Pemimpin Tertinggi Iran Ayatollah Ali Khamenei, di Teheran, Iran, Jumat (17/1/2020). ANTARA FOTO/Official Khamenei website/Handout via REUTERS/nz/djo

Dubai (ANTARA) - Seorang warga Iran yang memberikan informasi ke badan intelijen Amerika Serikat dan Israel mengenai keberadaan komandan Garda Revolusi Iran, Qassem Soleimani, akan segera dieksekusi, kata otoritas terkait, Selasa.

Serangan udara dari pesawat nirawak (drone) pada 3 Januari 2020 menyebabkan Soleimani tewas. Ia merupakan pimpinan Pasukan Quds, Garda Revolusi Iran.

Washington menuduh Soleimani terlibat sebagai dalang beberapa serangan yang dilakukan organisasi garis keras terhadap tentara AS di kawasan Timur Tengah.

"Mahmoud Mousavi-Majd, merupakan salah satu mata-mata untuk CIA dan Mossad. Ia telah divonis mati. Ia memberikan informasi mengenai keberadaan martir Soleimani ke musuh-musuh kami," kata juru bicara pengadilan Iran, Gholamhossein Esmaili saat jumpa pers, sebagaimana disiarkan stasiun televisi.

Baca juga: Jaksa Agung AS: Trump berwenang perintahkan Soleimani dibunuh

Baca juga: Trump jadikan pembunuhan Soleimani sebagai tema kampanye


Pejabat setempat tidak menjelaskan apakah kasus Mousavi-Majd terkait dengan pengumuman pemerintah saat musim panas yang menyebutkan aparat telah menangkap 17 mata-mata yang bekerja untuk CIA.

Beberapa dari mereka divonis hukuman mati.

Terbunuhnya Soleimani menyebabkan ketegangan antara Iran dan AS memuncak. Iran membalas insiden itu dengan menembakkan roket ke markas pertahanan AS di Irak.

Beberapa jam setelahnya, tentara Iran yang tengah siaga tinggi, melepas tembakan yang keliru sehingga membuat sebuah pesawat asal Ukraina jatuh. Pesawat itu jatuh setelah lepas landas dari Teheran, Iran.

Sumber: Reuters

Baca juga: "Wag the Dog" dan preseden berbahaya ciptaan Donald Trump
​​​​​​​
Baca juga: 50 tentara AS gegar otak akut pascaserangan Iran

Baca juga: 11 tentara AS cedera dalam serangan rudal Iran 8 Januari


 

Penerjemah: Genta Tenri Mawangi
Editor: Yuni Arisandy Sinaga
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar