Botswana selidiki kematian misterius 154 gajah

Botswana selidiki kematian misterius 154 gajah

Dokumentasi - Wisatawan menggunakan perahu mendekati kawanan gajah Afrika saat melakukan safari di sungai Chobe, Botswana yang berbatasan dengan Zimbabwe, Zambia dan Namibia (4/3/2005). ANTARA/REUTERS/Reuters Staff/aa.

Badak putih dan hitam terdampak parah oleh kegiatan berburu, menunjukkan pentingnya ... pemindahan badak hitam terancam punah (dan) peningkatan pengawasan
Gaborone (ANTARA) - Botswana menyelidiki kematian misterius 154 gajah dalam dua bulan terakhir di wilayah barat laut, demikian kata pejabat terkait seraya menegaskan mamalia itu tidak tewas karena diburu atau diracun oleh pemburu hewan liar.

"Kami masih menunggu hasil forensik (yang) menunjukkan sebab kematian," kata Koordinator Satwa Liar Regional, Dimakatso Ntshebe.

Bangkai ratusan gajah itu masih ditemukan utuh, artinya, mamalia itu tidak tewas dibunuh oleh pemburu. Otoritas terkait masih menyelidiki lebih lanjut insiden itu, tetapi mereka menyatakan gajah tidak mati karena racun atau anthrax, penyakit menular yang disebabkan bakteri Bacillus anthracis dan kerap menyerang satwa liar di Botswana.

Populasi gajah secara keseluruhan di Afrika menurun karena perburuan liar. Namun, Botswana, rumah dari sepertiga gajah di Afrika, mencatat jumlah gajah di negara itu meningkat dari 80.000 ekor pada akhir 1990an jadi 130.000.

Baca juga: Botswana, tempat wisata terindah 2016
Baca juga: Populasi "Botswana Wildebeest" Turun Hampir 90 Persen


Cagar alam yang terkelola baik jadi salah satu faktor peningkatan tersebut.

Namun, tumbuhnya populasi gajah membawa masalah baru bagi para petani, yang lahan garapannya kerap dirusak oleh gajah saat mereka berkeliaran di wilayah selatan Botswana.

Presiden Mokgweetsi Masisi pada tahun lalu mencabut larangan berburu satwa liar yang sempat berlaku selama lima tahun. Larangan itu ditetapkan oleh presiden sebelumnya, Ian Khama.

Namun, musim berburu pada tahun ini tetap tidak dapat mengundang banyak wisatawan, karena pandemi COVID-19 membatasi perjalanan di banyak negara dunia. Alhasil, pemburu dari negara-negara yang terdampak COVID-19 tidak dapat masuk Botswana.

Meskipun populasi gajah naik di Botswana, jumlah badak Okavango Delta turun. Setidaknya, 25 badak jenis itu ditemukan tewas oleh para pemburu dari Desember sampai awal Mei, demikian data pemerintah.

Para pemburu banyak memanfaatkan momen liburnya wisata safari selama pandemi.

Jika dibandingkan pada periode Oktober 2018 sampai Desember tahun lalu, setidaknya 31 badak tewas terbunuh oleh pemburu satwa liar.

"Badak putih dan hitam terdampak parah oleh kegiatan berburu, menunjukkan pentingnya ... pemindahan badak hitam yang  terancam punah (dan) peningkatan pengawasan," kata Koordinator Satwa Liar Botswana.

Sumber: Reuters

Baca juga: Ratusan lebih gajah di Botswana mati
Baca juga: Jumlah gajah di Botswana naik tajam

Penerjemah: Genta Tenri Mawangi
Editor: Mulyo Sunyoto
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar