Sepak Bola Nasional

Klub-klub Liga 1 dan 2 tunggu kejelasan subsidi

Klub-klub Liga 1 dan 2 tunggu kejelasan subsidi

Bos Borneo FC Nabil Husein Said Amin. ANTARA/HO-Borneo FC/am.

Kepastian subsidi sangat dibutuhkan agar kami dapat mengalkulasikan bujet operasional dan lain-lain
Jakarta (ANTARA) - Klub-klub Liga 1 dan 2 menunggu kejelasan subsidi dari PT Liga Indonesia Baru (LIB) setelah kompetisi diputuskan berlanjut mulai September atau Oktober 2020.

Ketika dihubungi Antara dari Jakarta, Minggu, Presiden Borneo FC Nabil Husein Said Amin menyebut bahwa klubnya membutuhkan informasi akurat soal subsidi karena manajemen klub tetap membayar gaji pemain dari bulan April sampai Juni 2020.

"Jadi Borneo menunggu kejelasan subsidi. Bagaimana pun, kan, Borneo terus membayar gaji 25 persen sampai Juni," ujar Nabil.

Baca juga: Klub-klub Liga 2 berharap petinggi baru LIB perjelas subsidi

Hal senada juga diutarakan Manajer klub Liga 2 PSIM David Hutauruk. Menurut David, penjelasan mengenai subsidi penting supaya setiap tim dapat merancang anggaran kompetisi.

"Kepastian subsidi sangat dibutuhkan agar kami dapat mengalkulasikan bujet operasional dan lain-lain," kata David.

Dalam surat keputusannya soal keadaan kahar (force majeure) sepak bola nasional SKEP/48/III/2020 tertanggal 27 Maret 2020, PSSI menyebut bahwa setiap klub Liga 1 dan 2 musim 2020 dapat membayar penghasilan pemain, pelatih dan ofisial sebesar 25 persen dari yang tertera dalam kontrak pada Maret-Juni 2020.

Akan tetapi, 18 klub Liga 1 musim 2020 dan 18 dari 24 klub Liga 2 baru menerima pembayaran pertama cicilan subsidi musim 2020 pada Mei 2020 yang semestinya dilunasi pada Maret 2020. Cuma enam tim Liga 2 yang menerima subsidi termin pertama tepat waktu yaitu pada Maret 2020.

Baca juga: Klub-klub Liga 1 sambut baik cairnya subsidi termin kedua dari LIB
Baca juga: Klub Liga 2 terima subsidi termin pertama dari LIB


Sampai berita ini diturunkan, belum ada informasi resmi dari LIB soal subsidi untuk bulan April sampai Juni 2020.

Untuk lanjutan liga, David Hutauruk pun ingin agar PSSI mengatur besaran gaji pemain dan pelatih.

"Harapan saya, semoga ada keputusan terbaru dari PSSI mengenai kontrak tim termasuk gaji pemain dan pelatih," tutur David.

Dalam rapat Komite Eksekutif pada Rabu (17/6), PSSI resmi memutuskan Liga 1 dan 2 Indonesia musim 2020, yang diliburkan sejak Maret 2020 karena pandemi COVID-19, akan dilanjutkan.

Namun, belum ada kabar rinci mengenai hal-hal teknis liga termasuk jadwal, regulasi, protokol kesehatan dan kontrak. Semua masih dalam masa diskusi dan akan diumumkan lebih lanjut.

Sebelumnya, PSSI sempat mengutarakan wacana bahwa setiap tim Liga 1 akan mendapatkan tambahan cicilan subsidi menjadi Rp800 juta per termin dari sebelumnya Rp520 juta di lanjutan kompetisi. Lalu, tim-tim Liga 2 memperoleh Rp200 juta per termin atau lebih banyak dari sebelumnya Rp100 juta.

Baca juga: LIB isyaratkan 'kick off' lanjutan liga dilakukan Oktober 2020
Baca juga: Borneo FC berharap jadwal liga sudah ada awal Juli

Pewarta: Michael Siahaan
Editor: Fitri Supratiwi
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Arema FC target lolos ke Liga Champhion Asia bersama Mario Gomez

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar