Ketua MPR: Ketahanan nasional bangsa harus diperkuat

Ketua MPR: Ketahanan nasional bangsa harus diperkuat

Ketua MPR RI Bambang Soesatyo. (Antara/Istimewa)

Jakarta (ANTARA) - Ketua Majelis Permusyawaratan Rakyat (MPR) RI Bambang Soesatyo menegaskan ketahanan nasional bangsa harus diperkuat dengan berbagai terobosan yang dilakukan pemerintah, seperti diskusi-diskusi bertemakan ketahanan nasional dan Pancasila.

"Mengefektifkan kembali diskusi-diskusi bertemakan ketahanan nasional dan Pancasila, baik di tingkat daerah maupun secara nasional," kata Bamsoet, sapaan akrab Bambang Soesatyo, melalui pernyataan tertulis, di Jakarta, Kamis.

Baca juga: Ketua MPR: Pancasila tidak sepatutnya diatur dalam UU

Pengefektifan kembali diskusi-diskusi semacam itu, kata Bamsoet, agar masyarakat Indonesia dapat memahami makna ketahanan nasional yang terdapat dalam butir-butir Pancasila.

"Dengan begitu, Pancasila dapat diterapkan dalam kehidupan bermasyarakat dan bernegara," katanya.

Baca juga: Ketua DPD tegaskan Pancasila sudah final dan tak bisa diperas lagi

Menurut dia, pemerintah harus siap melaksanakan strategi ketahanan nasional untuk menghadapi ancaman nirmiliter sehingga regulasi dan konstitusi yang berlaku di Indonesia tidak tergoyahkan dan masyarakat tidak mudah diserang oleh ancaman-ancaman nirmiliter tersebut.

Politikus Partai Golkar itu mengatakan pemerintah juga dapat memperkuat ranah ketahanan nasional, seperti dari sisi spiritual, ranah kebijakan dan politik, serta ekonomi maupun produksi.

Baca juga: Ketua MPR dorong Pancasila dimasukkan dalam pelajaran sekolah

Selain itu, Bamsoet mendorong pemerintah dapat membuat regulasi yang mengatur secara spesifik bagaimana menghadapi ancaman nirmiliter, termasuk dari sisi penguasaan teknologi dan upaya peningkatan paradigma berpikir Pancasila.

"Oleh karena itu, penting memperkenalkan nilai-nilai Pancasila dalam pendidikan sehingga masyarakat dapat memahami Pancasila sejak dini," katanya.

Pewarta: Zuhdiar Laeis
Editor: Bambang Sutopo Hadi
COPYRIGHT © ANTARA 2020

​​​​​​​Ketua MPR bertemu presiden bahas sidang tahunan format baru

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar