Ada potensi gejala ereksi pada pasien COVID-19 pria

Ada potensi gejala ereksi pada pasien COVID-19 pria

Ilustrasi (Pixabay)

Jakarta (ANTARA) - COVID-19 dilaporkan menyebabkan beberapa efek samping yang tidak biasa, misal hilangnya mengecap rasa dan membau, ruam kulit, tetapi ada banyak gejala terkait virus corona yang masih ilmuwan pelajari, salah satunya ereksi.

Belum lama ini, seorang pria berusia 62 tahun di Paris, Prancis yang terkena COVID-19 parah akhirnya menderita ereksi selama empat jam, seperti diungkap laman Health belum lama ini.

Pria yang tak disebutkan namanya itu lalu menjadi subjek laporan kasus baru dalam The American Journal of Emergency Medicine edisi 18 Juni lalu.

Para ahli menggunakan kasusnya untuk memperingatkan orang-orang mengenai priapisme yakni suatu kondisi medis di mana penis tetap ereksi lebih lama daripada biasanya di luar stimulasi seksual, sebagai potensi efek samping virus corona.

Baca juga: Salah kaprah "kejantanan" bikin pria lebih rentan terhadap kanker

Baca juga: Ahli: Pria berpenis pendek cenderung mandul


Menurut laporan, awalnya pria itu pergi ke Centre Hospitalier de Versailles di Le Chesnay dekat Paris dengan keluhan mengalami gejala seperti demam, batuk kering, diare, merasa tubuhnya sakit.

Dokter lalu memberi dia antibiotik tetapi dia kembali ke rumah sakit dua hari kemudian karena mengalami sesak napas dan harus memakai ventilator. Dia juga dirawat karena sindrom gangguan pernapasan akut (ARDS).

Si pria dibius dan tidak sadar ketika dia memakai ventilator. Setelah itu, dokter melakukan pemeriksaan fisik dan menemukan priapismus yang sebelumnya tidak teridentifikasi, dengan tidak adanya kateterisasi urin.

Pria itu juga dites untuk COVID-19 dan hasilnya positif untuk SARS-CoV-19.

Priapisme sebenarnya bisa sembuh sendiri, tetapi bisa menjadi kondisi darurat, menurut American Urological Association. Jika kondisi ini terus berlanjut, nantinya bisa menyebabkan disfungsi seksual pada penderitanya.

Jenis priapisme tertentu bahkan bisa menyakitkan. Pria dalam laporan kasus ini mengalami priapisme yang terjadi ketika darah mengalir ke penis tetapi tidak dapat mengalir keluar.) Mengingat dia dibius pada waktu itu, dokter tidak tahu apakah sang pasien ini kesakitan.

Baca juga: Seberapa parah masalah seksual pada penderita diabetes? Ini kata ahli

Baca juga: Ketimbang viagra, minyak zaitun lebih ampuh atasi impotensi


Dokter mencoba memberi kompres es ke penis pria itu, tetapi ereksi masih terus terjadi hingga empat jam.

Pada saat itu, dokter memutuskan untuk mengambil darah dari penisnya dengan jarum — saat itulah mereka menemukan si pria memiliki bekuan darah di penisnya.

Gumpalan darah secara umum adalah efek samping COVID-19 yang berpotensi berbahaya dan telah ditemukan pada banyak pasien COVID-19 meskipun para ahli masih tidak yakin alasan kondisi terjadi.

Pasien pria itu menggunakan ventilator selama dua minggu dan dilaporkan telah pulih, setelah dipulangkan dari ICU. Menurut laporan, dia tidak lagi memiliki bekuan darah di penisnya atau di mana pun di tubuhnya selama sisa waktunya di rumah sakit.

Meskipun penelitian lebih lanjut diperlukan, penulis laporan kasus mendesak staf medis lain untuk mencari tahu komplikasi ini.

"Presentasi klinis dan laboratorium pada pasien kami menunjukkan priapisme terkait infeksi SARS-CoV-2. Keadaan darurat medis ini harus diakui oleh para profesional kesehatan dan harus segera dirawat untuk mencegah komplikasi fungsional segera dan kronis," kata para penulis studi.

Baca juga: Ingin sehat? Pria jangan lakukan kebiasaan ini

Baca juga: Kenali kelainan genital pada anak laki-laki

Baca juga: Dokter Amerika akan lakukan transplantasi penis

Pewarta: Lia Wanadriani Santosa
Editor: Alviansyah Pasaribu
COPYRIGHT © ANTARA 2020

OTG dominasi kasus positif COVID-19 di Kabupaten Batang

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar