Wapres: Pesantren jangan jadi pusat penularan baru COVID-19

Wapres: Pesantren jangan jadi pusat penularan baru COVID-19

Wapres RI Ma'ruf Amin saat meninjau Pondok Pesantren Assobariyyah di Sukabumi, Jawa Barat, Rabu. (ANTARA/Rangga Pandu Asmara Jingga)

Sukabumi (ANTARA) - Wakil Presiden Ma'ruf Amin menyampaikan harapannya agar pondok pesantren tidak menjadi pusat penularan baru COVID-19.

"Pesantren jangan menjadi pusat penularan baru. Jangan ada istilah pesantren menjadi pusat penularan COVID-19, harus dicegah," ujar Wapres dalam kunjungan ke Pondok Pesantren Assobariyyah, Sukabumi, Jawa Barat, Rabu.

Wapres mengatakan untuk mencegah hal tersebut, maka pemerintah atas usulan Menteri Agama memberikan perhatian bagi pesantren.

Pemerintah menyiapkan dana Rp2,6 triliun untuk membantu pesantren dalam pengadaan alat-alat berhubungan protokol kesehatan.

Baca juga: Bangkalan lakukan tes cepat kepada semua santri

Baca juga: Wali Kota Kediri minta pesantren bentuk gugus tugas cegah COVID-19


"Kemarin saya lapor ke Presiden, mau ke Sukabumi. Presiden sampaikan supaya diberikan bantuan kepada pesantren," kata Wapres.

Menurut Wapres pesantren diberikan dana untuk membangun fasilitas cuci tangan, masker dan sebagainya.

Jumlah total bantuan yang diberikan untuk masing-masing pesantren pun beragam.

"Alhamdulillah pemerintah punya perhatian terhadap pesantren," kata Wapres.

Wapres mengatakan disamping agar pesantren tidak jadi pusat penularan baru, pesantren apabila dipersiapkan dengan baik akan lebih aman dari COVID-19 dibandingkan pendidikan di luar pesantren.

"Karena pendidikan di luar pesantren (siswa) bolak-balik. Kalau pesantren dia dikarantina. Maka saya pesan kepada Pak Kiai, jangan keluar masuk (santri), jangan diantar atau ditengok (keluarga) dulu, Insyaallah aman," ujarnya.

Menteri Agama Fachrul Razi yang ikut mendampingi Wapres menyampaikan bahwa Pemerintah tidak hanya memberikan bantuan pada pesantren saja, tetapi juga untuk sekolah keagamaan lain yang berasrama.*
​​​​
Baca juga: Meneropong penerapan panduan protokol COVID-19 di pondok pesantren

Baca juga: Wapres minta pesantren berinovasi sesuaikan pembelajaran di new normal

Pewarta: Rangga Pandu Asmara Jingga
Editor: Erafzon Saptiyulda AS
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Wapres minta kontribusi bank syariah pulihkan ekonomi

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar