Harga gas turun, potensi pendapatan negara naik Rp3,25 triliun

Harga gas turun, potensi pendapatan negara naik Rp3,25 triliun

Ilustrasi - Pegawai PGN memantau jaringan gas. ANTARA/HO-PGN/pri.

Jakarta (ANTARA) - Pemerintah melalui Kementerian Energi dan Sumber Daya Mineral (ESDM) telah menetapkan harga gas industri di tujuh sektor manufaktur berbasis gas maksimal sebesar 6 dolar per MMBTU (Million British Thermal Units) yang berpotensi menambah pendapatan negara sebesar Rp3,25 triliun.

Berdasarkan data yang dihimpun Antara di Jakarta, Kamis, penurunan harga gas ini juga diterapkan untuk sektor kelistrikan dalam rangka menyediakan listrik yang terjangkau bagi masyarakat dan mendukung pertumbuhan industri.

Keputusan ini tertuang dalam Keputusan Menteri ESDM Nomor 91 K/12/MEM/2020 tentang Harga Gas Bumi di Pembangkit Tertentu di Bidang Industri. Tercatat dalam beleid tersebut setidaknya ada 41 lokasi pembangkit listrik yang menikmati harga energi yang terjangkau.

Harga gas industri mengalami peningkatan sejak tahun 2006. Pada tahun 2012-2013 harga hulu gas hanya naik 1,08 dolar/MMBTU dan harga gas ke industri naik 1,86 dolar/MMBTU. Setelah itu harganya tidak pernah turun lagi hingga 2019.

Baca juga: Ada 20 perjanjian penyesuaian harga gas bumi ditandatangani hari ini

Baca juga: Implementasi harga baru gas diyakini dorong ekspansi sektor manufaktur


Dalam 5 tahun ke depan negara mendapat tambahan pendapatan hingga Rp3,25 triliun dari pajak dan dividen sektor industri, penghematan subsidi (listrik dan pupuk), penurunan kompensasi ke PLN dan kebijakan konversi pembangkit BBM ke gas.

Daya saing tujuh sektor industri (pupuk, petrokimia, baja, keramik, kaca, sarung tangan karet dan oleokimia) semakin meningkat. Tujuh sektor industri ini sebelumnya sempat melambat karena berbagai fasilitas produksi berbasis gas berhenti beroperasi akibat kurang kompetitifnya harga gas.

Total 370 ribu orang bekerja pada tujuh bidang industri berbasis gas dengan industri keramik sebagai industri yang paling banyak menyerap tenaga kerja.

Penurunan harga gas pada sisi hulu dilakukan melalui penurunan pendapatan bagian pemerintah, sehingga tidak mengganggu pendapatan kontraktor migas.

Baca juga: PGN-Pertamina sepakati penyesuaian harga gas bumi


 

Pewarta: Afut Syafril Nursyirwan
Editor: Risbiani Fardaniah
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Kemenko Perekonomian tepis isu kenaikan harga gas melon

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar