Presiden perintahkan Menteri PUPR pulihkan Luwu pascabanjir bandang

Presiden perintahkan Menteri PUPR pulihkan Luwu pascabanjir bandang

Menteri PUPR Mochamad Basoeki Hadimoeljono (kanan) bersama Gubernur Sulsel Nurdin Abdullah serta Bupati Luwu Utara meninjau lokasi banjir bandang di Luwu Utara, Kamis,(16/7/2020). ANTARA/HO-Humas Pemprov Sulsel/am.

saya menyampaikan duka cita yang dalam
Jakarta (ANTARA) - Presiden Joko Widodo memerintahkan Menteri Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat (PUPR) Basuki Hadimuljono untuk meninjau langsung kondisi Kabupaten Luwu Utara, Sulawesi Selatan, dan berkoordinasi dengan instansi terkait untuk segera memulihkan kondisi pasca-bencana banjir bandang.

"Dari Jakarta, saya telah memerintahkan Menteri PUPR untuk segera turun ke Luwu Utara bekerja sama dengan Pemerintah Sulawesi Selatan, TNI, Polri, Basarnas dan BPBD setempat melakukan upaya penanganan darurat, dan segera memulihkan kondisi Masamba, Luwu Utara," kata Presiden melalui akun media sosial Instagram, Jumat.

Presiden menyampaikan duka cita mendalam kepada korban bencana banjir bandang di Luwu yang terjadi pada Senin (13/7) lalu.

"Saya menyampaikan duka cita yang dalam atas jatuhnya korban jiwa dalam bencana ini, dan kepada keluarga-keluarga yang ditinggalkan, kiranya diberi-Nya kesabaran dan kekuatan," ujar Jokowi.

Baca juga: Kepala BNPB tinjau kondisi Luwu Utara lewat udara
Baca juga: Empat sekolah di Luwu Utara tertimbun lumpur dan digenangi air


Kepala Negara mengatakan curah hujan yang tinggi pada 13 Juli lalu telah menyebabkan banjir bandang dari hulu sungai ke Kecamatan Masamba. Akibatnya sebagian kawasan di kecamatan tersebut tertutup lumpur pasir dan menimbulkan kerusakan rumah dan bangunan publik.

Kepala Kantor Pencarian dan Pertolongan (Basarnas) Makassar, Mustari, melaporkan data jumlah korban jiwa sementara ini bertambah menjadi 32 orang. "Sampai Kamis (16/7) pukul 18.00 WITA, jumlah korban sebanyak 1.590 orang, dengan rincian selamat 1.542 orang, meninggal dunia 32 orang dan masih pencarian 16 orang," katanya.

Sebelumnya pada Rabu (15/7) sebanyak 539 personel gabungan tim pertolongan dan pencarian (search and rescue/SAR) dikerahkan untuk untuk mengevakuasi warga yang hanyut akibat derasnya banjir.

Bencana banjir bandang tersebut juga mengakibatkan puluhan orang dirawat di sejumlah rumah sakit, serta lebih dari 3.500 keluarga harus mengungsi.

Menurut Badan Nasional Penanggulangan Bencana (BNPB), banjir bandang pada Senin itu berdampak pada enam kecamatan yaitu Kecamatan Masamba, Sabbang, Baebunta, Baebunta Selatan, Malangke dan Malangke Barat.

Baca juga: Mensos berikan bantuan untuk masyarakat Luwu Utara
Baca juga: Korban jiwa banjir bandang Luwu Utara bertambah jadi 32 orang


Pewarta: Indra Arief Pribadi
Editor: Budhi Santoso
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Presiden dorong pengembangan industri turunan batu bara

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar