DKI lanjutkan penataan Waduk Sunter pada 2021

DKI lanjutkan penataan Waduk Sunter pada 2021

Wakil Gubernur DKI Jakarta Ahmad Riza Patria (tengah) dan Kepala Dinas Sumber Daya Air (SDA) Juaini Yusuf (kiri) saat meninjau Waduk Sunter yang akan kembali ditata pada 2021, Ahad (19/07/2020). (ANTARA/ Ho- Humas Pemprov DKI Jakarta)

akan dilanjutkan kembali mulai awal tahun depan
Jakarta (ANTARA) - Pemerintah Provinsi DKI Jakarta akan melanjutkan proyek penataan Waduk Sunter, Kecamatan Tanjung Priok, Jakarta Utara pada awal 2021.

"Itu sejatinya dilakukan pada pertengahan 2020 ini, namun akibat adanya pemfokusan kembali anggaran untuk penanganan wabah COVID-19, jadi tertunda dan akan dilanjutkan kembali mulai awal tahun depan," kata Wakil Gubernur Ahmad Riza Patria di Balai Kota Jakarta, Senin.

Menurut dia, sejauh ini efektivitas Waduk Sunter berjalan baik dan di situ sudah ada tribun sehingga akan diefektifkan.

"Saya sudah mengecek kondisinya langsung di lapangan, Ahad kemarin (19/7)," ucapnya. 

Dalam proyek itu, Ariza memastikan wahana jet ski yang selama ini ada di Waduk Sunter tetap dipertahankan. Hal itu berdasarkan koordinasi dengan Komite Olahraga Nasional Indonesia (KONI) DKI Jakarta beberapa waktu lalu.

Baca juga: Dinas SDA tidak tampilkan anggaran di plang proyek Waduk Sunter

Proyek tersebut, selain untuk menampung air saat hujan deras, area di sekitar waduk akan dibangun tempat sarana publik seperti lintasan lari, lokasi binaan pedagang, kolam pemancingan, taman dan sebagainya.

Ia juga mengatakan, pihaknya sedang mengupayakan untuk mencari sumber-sumber pembiayaan lain, salah satunya melalui dana tanggung jawab sosial perusahaan (CSR).

Menurutnya, penataan Waduk Sunter merupakan instruksi dari Gubernur DKI Jakarta Anies Baswedan untuk diberdayakan selain untuk menahan bencana banjir, juga untuk kegiatan olahraga dan sosial-ekonomi dan budaya bagi masyarakat Jakarta.

Apalagi stigma yang selama ini diterima Pemprov DKI Jakarta adalah Waduk Sunter kerap dijadikan tempat remang-remang muda-mudi.

Baca juga: Eceng gondok di Waduk Sunter Utara

"Sebagaimana program RPJMD (Rencana Pembangunan Jangka Menengah Daerah) dan arahan Pak Gubernur, bahwa di situ akan dijadikan pedesterian, tempat rekreasi, penataan UMKM dan tidak boleh lagi menjadi tempat remang-remang," ujar politisi Gerindra ini.

Anggaran CSR
Sementara itu, Kepala Dinas Sumber Daya Air (SDA) DKI Jakarta Juaini Yusuf menambahkan, sebetulnya penataan Waduk Sunter sudah dilakukan sejak 2019, namun belum dilakukan secara menyeluruh. Dari total luas 2.400 meter persegi, pihaknya baru menata Waduk Sunter seluas 1.400 meter persegi dengan alokasi dana Rp40 miliar.

Sementara untuk penataan waduk seluas 1.000 meter persegi lagi dengan nilai Rp30 miliar, rencananya akan dilakukan pada 2020 ini. Namun karena adanya pemfokusan kembali anggaran untuk COVID-19, maka pengerjaan memakai Anggaran Pendapatan dan Belanja Daerah (APBD) terpaksa tertunda.

"Tapi alhamdulillah setelah kemarin (Ahad, 19/7) hasil kunjungan pak Wagub ke Waduk Sunter, rencananya proyek akan dilanjutkan memakai anggaran CSR," kata Juani.

Baca juga: Sodetan Kali Sunter-Waduk Pondok Ranggon telah rampung 70 persen

Juaini mengatakan, penataan pada 2019 meliputi pengerukan waduk, revitalisasi kolam pemancingan, pembangunan lintasan lari, tempat permainan anak-anak dan ampiteater atau gelanggang terbuka. Lalu untuk penataan yang terakhir, DKI akan membangun lokasi binaan (lokbin) untuk pedagang UMKM di sana.

Selama ini, kata dia, keberadaan pedagang kaki lima (PKL) yang bertumpuk di sana cenderung menimbulkan kesan kumuh di Waduk Sunter.

"Kami sangat mengharapkan dukungan dari Pemerintah Kota Administrasi Jakarta Utara untuk merelokasi pedagang (PKL) yang ada di lokasi tersebut, nanti kalau sudah dibuatkan warungnya kami akan kembalikan ke lokasi semula," ucapnya.

Pewarta: Ricky Prayoga
Editor: Edy Sujatmiko
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar