Formula 1

Pirelli ungkap penyebab pecah ban Hamilton di GP Britania

Pirelli ungkap penyebab pecah ban Hamilton di GP Britania

Pebalap Mercedes Lewis Hamilton memeriksa ban depan kiri mobilnya yang pecah setelah menjuarai Grand Prix Britania di Sirkuit Silverstone, Inggris. (2/8/2020) Reuters/Will Oliver/File Photo

Jakarta (ANTARA) - Pirelli, pemasok ban ofisial Formula 1, pada Selasa mengungkapkan penyebab insiden pecah ban mobil Lewis Hamilton di lap terakhir Grand Prix Britania, Sirkuit Silverstone akhir pekan lalu.

Hamilton menjuarai balapan di Silverstone itu setelah memaksa mobilnya melaju dengan tiga ban karena ban depan kirinya pecah pada 3,8km jelang finis.

Dua lap sebelum itu, rekan satu timnya di Mercedes, Valtteri Bottas harus kehilangan peluang finis runner-up setelah mengalami masalah serupa, hingga akhirnya sang pebalap Finlandia itu finis P11.

Baca juga: Hamilton juarai GP Britania setelah drama pecah ban di lap terakhir
Baca juga: "Jantungku nyaris berhenti," kata Hamilton soal pecah ban jelang finis


Insiden pecah ban ketiga hari itu menimpa pebalap McLaren Carlos Sainz ketika mempertahankan P4 dari serangan rekan satu timnya, Lando Norris dan Daniel Ricciardo dari tim Renault dengan dua lap tersisa.

Sang pebalap Spanyol itu akhirnya kehilangan begitu banyak posisi dan finis P13.
 


Pirelli menyatakan jika pemakaian ban yang terlalu lama sebagai biang keladinya.

"Alasan utama adalah serangkaian kondisi balapan tiap individu yang menyebabkan pemakaian yang sangat lama dari ban set kedua," kata pabrikan ban asal Italia itu seperti dikutip Reuters.

Pabrikan ban asal Italia itu mendapati jika hampir setiap tim memajukan rencana mereka untuk pitstop ketika safety car dikeluarkan untuk kedua kalinya, hal itu berarti mereka melakukan sekitar 40 putaran atau lebih dari tiga perempat jarak lomba yang sebanyak 52 lap dengan satu set ban saja.

Silverstone juga merupakan salah satu trek yang cepat dan sangat menuntut performa ban.

Pirelli menyatakan jika sejumlah lap terakhir hari itu sangat berat, "sebagai konsekuensi dari tekanan terbesar yang pernah dikenakan ke ban oleh mobil Formula 1 tercepat sepanjang sejarah."

Ban kiri depan, terutama, mengalami tekanan paling tinggi ketimbang lainnya di Silverstone.

Silverstone akan menggelar balapan kembali akhir pekan nanti yang bertajuk Grand Prix 70th Anniversary, menandai 70 tahun sejak balapan F1 pertama digelar di sirkuit bekas lapangan udara itu pada 1950.

Baca juga: Pitstop jelang finis selamatkan Verstappen di GP Britania
Baca juga: Renault protes legalitas mobil Racing Point untuk ketiga kalinya
Baca juga: Formula 1 konfirmasi format balapan di Imola

 

Pewarta: Aditya Eko Sigit Wicaksono
Editor: Junaydi Suswanto
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar