Pesawat repatriasi India kecelakaan, sedikitnya 17 orang tewas

Pesawat repatriasi India kecelakaan, sedikitnya 17 orang tewas

Petugas memeriksa lokasi kecelakaan pesawat penumpang akibat melewati landasan pacu di Bandara Internasional Calicut di Karipur, di negara bagian selatan Kerala, India, Sabtu (8/8/2020). Data resmi pemerintah India menyebutkan korban tewas akibat kecelakaan pesawat penumpang India tersebut telah meningkat menjadi 18 orang, sementara 16 orang terluka parah. ANTARA FOTO/REUTERS/Stringer/wsj.

Karena kendala cuaca, pilot awalnya tidak bisa mendarat, lalu ia melakukan putaran dan mencoba pendaratan dari arah lain,
Kozhikode (ANTARA) - Sedikitnya 17 orang tewas dan lebih dari 100 orang luka-luka pada peristiwa kecelakaan pesawat repatriasi Air India Express pada Jumat (7/8).

Pesawat berjenis Boeing-737 itu terbang dari Dubai menuju Bandara Internasional Calicut, India, membawa 190 penumpang dan kru, 10 di antaranya adalah anak-anak—mereka direpatriasi setelah sempat telantar akibat pandemi COVID-19.

Ketika tiba di bandara yang terletak di kota Kozhikode tersebut, pesawat tergelincir akibat guyuran hujan deras, demikian menurut keterangan resmi pemerintah.

“Karena kendala cuaca, pilot awalnya tidak bisa mendarat, lalu ia melakukan putaran dan mencoba pendaratan dari arah lain,” kata Menteri Penerbangan Sipil Hardeep Singh Puri kepada DD News.

Baca juga: Jet Tempur India Jatuh, Pilot Tewas
Baca juga: Pesawat Jatuh Tewaskan 160 Jiwa


Namun, penyebab pasti kecelakaan tersebut akan diungkap kemudian, setelah ada hasil penyelidikan.

Gambar yang disiarkan televisi menunjukkan para petugas melakukan evakuasi di tengah guyuran hujan. Pesawat itu terpotong menjadi dua bagian besar dengan badan yang terlempar ke jurang sedalam 10 meter.

Puri menyebut pihak berwenang telah berhasil mengevakuasi sebagian besar penumpang karena pesawat tidak mengalami kebakaran.

“Kabar baiknya adalah pesawat tersebut terbelah sehingga kami bisa mengakses para penumpang,” ujar Puri, yang menambahkan bahwa operasi penyelamatan telah selesai dilakukan.

Kantor Kepala Menteri Negara Bagian Kerala, wilayah di mana bandara itu terletak dan yang merupakan kawasan dengan banyak warga bekerja di Timur Tengah, mengatakan selain korban tewas, ada 173 korban luka yang sudah dirawat di rumah sakit.

Insiden ini merupakan yang terburuk di India setelah peristiwa serupa terjadi pada 2010, ketika pesawat Air India Express terbang dari Dubai menuju Mangalore juga tegelincir jatuh ke jurang di dekat landasan dan menewaskan 158 penumpang.

Pihak Boeing menyatakan sudah mengumpulkan lebih banyak informasi mengenai insiden kali ini, dan terus memantau perkembangan situasi, serta menawarkan bantuan kepada maskapai pelanggannya.

India Air Express bernomor penerbangan AXB1344 itu merupakan pesawat yang dioperasikan pemerintah khusus untuk merepatriasi warga India yang tak bisa pulang akibat pembatasan penerbangan internasional sebagai upaya pencegahan wabah.

Perdana Menteri India Narendra Modi menyatakan belasungkawa melalui cuitan di Twitter.

“Saya berduka atas insiden pesawat di Kozhikode. Doa saya bersama mereka yang kehilangan orang tercinta. Semoga korban yang terluka bisa pulih dengan segera,” tulis Modi.

Sumber: Reuters

Baca juga: Pesawat Tempur India Jatuh, Dua Pilot Tewas
Baca juga: Tidak Ada Warga Asing Dalam Pesawat India yang Jatuh

Penerjemah: Suwanti
Editor: Mulyo Sunyoto
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar