Wakil Wali Kota positif corona, layanan Pemkot Banda Aceh tetap jalan

Wakil Wali Kota positif corona, layanan Pemkot Banda Aceh tetap jalan

Arsip Foto - Gedung Balai Kota Banda Aceh. (FOTO ANTARA/Khalis)

pelayanan tidak boleh berhenti, tapi keselamatan bagi ASN juga tetap prioritas
Banda Aceh (ANTARA) - Pemkot Banda Aceh memastikan pelayanan kepada masyarakat tetap berjalan, apalagi pelayanan publik seperti administrasi kependudukan, meskipun Wakil Wali Kota Banda Aceh Zainal Arifin positif terinfeksi COVID-19.

Asisten Administrasi Umum Setdako Banda Aceh Tarmizi Yahya, Minggu, mengatakan sesuai surat edaran Menteri Pendayagunaan Aparatur Negara dan Reformasi Birokrasi (Menpan RB) Tjahjo Kumolo, ASN bekerja di rumah untuk memastikan pelayanan masyarakat tidak terhenti.

"Sesuai arahan Pak Wali Kota, pelayanan tidak boleh berhenti, tapi keselamatan bagi ASN juga tetap prioritas," kata Tarmizi di Banda Aceh.

Baca juga: Balai Kota Banda Aceh tidak tutup meski Wawali positif COVID-19

Untuk teknis surat edaran tersebut, lanjut Tarmizi, akan diatur sesuai dengan arahan kepala daerah di masing-masing kabupaten/kota.

"Karenanya Pak Wali Kota telah meminta diatur shift bagi ASN yang bekerja, juga diatur sistem bekerja dari rumah," kata Tarmizi di Banda Aceh.

Dia menjelaskan untuk memastikan pelayanan publik tetap berjalan maksimal, Wali Kota meminta ASN Pemkot Banda Aceh mengoptimalkan sarana komunikasi yang ada untuk mendukung cara bekerja dari rumah.

Baca juga: Sekda Aceh Besar positif COVID-19 saat meninggal dunia

"Jadi sebenarnya bagi ASN itu tidak ada istilah libur. Bekerja dari rumah itu bagian dari mendukung upaya pencegahan penyebaran COVID-19 dengan jaga jarak. Tapi pelayanan tetap berlanjut,” katanya.

Di samping itu, Pemko Banda Aceh juga melakukan upaya pencegahan lainnya di seluruh fasilitas publik, seperti penyemprotan cairan disinfektan.

Kepala Pelaksana BPBD Banda Aceh Rizal Abdillah mengatakan sejak COVID-19 mewabah di Aceh pada Maret lalu, Pemko sudah mulai melakukan usaha-usaha pencegahan, termasuk penyemprotan cairan disinfektan.

Baca juga: Disnaker Banda Aceh: COVID-19 timbulkan 60 kasus hubungan industrial

Menurut dia, fasilitas publik menjadi prioritas utama untuk sterilisasi seperti pasar, rumah ibadah dan kantor-kantor pelayanan publik.

"Ini terus menerus dilakukan, apalagi jika ada penambahan kasus positif. Lokasi tersebut disemprot hingga beberapa hari ke depan untuk disterilkan," kata Rizal.

Pihaknya terus melakukan penyemprotan di fasilitas publik, seperti Sabtu (28/8) kemarin, mereka menyemprot disinfektan di Balai Kota, Gedung DPRK, MPP hingga pendopo wali kota dan wakil wali kota sebagai langkah antisipasi.

Baca juga: Wakil wali kota Banda Aceh positif COVID-19


​​​​​​​

Pewarta: Khalis Surry
Editor: Agus Salim
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Mi kepiting bakau sajian favorit warga Meulaboh

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar